Posts Tagged 'Gramedia'

[Resensi Buku] Pentingnya Sebuah Checklist

Pentingnya Sebuah ChecklistSaya melihat buku ini di sebuah bazar buku obral di Gramedia. Judulnya begitu menarik di mata saya, sebab selama ini saya merasa sering terbantu oleh sebuah checklist.

Saya memang senang membuat checklist untuk menyusun prioritas kerja, atau menulis hal apa pun yang perlu saya kerjakan dalam satu waktu tertentu. Checklist membantu saya untuk bekerja dengan lebih tenang dan terencana. Berkat checklist, saya bisa menjaga alur kerja sehingga tidak perlu ada hal-hal penting yang terlewatkan.

Meski demikian, hanya sebatas itu saja manfaat checklist yang saya tahu. Sekadar berdasarkan pengalaman pribadi saja. Makanya saya agak takjub ketika mengetahui ada satu buku tersendiri yang membahas manfaat checklist secara khusus. Continue reading ‘[Resensi Buku] Pentingnya Sebuah Checklist’

[Buku] Syukur Tiada Akhir

Syukur Tiada AkhirBeberapa waktu lalu saya melihat buku ini terpajang dengan manis di meja kerja bos saya. Tanpa pikir panjang, saya pun langsung meminta izin untuk meminjamnya. Sudah lama saya ingin membacanya, dan akhirnya kesempatan itu datang juga.

Saya merupakan seorang penggemar Kompas. Meskipun tidak berlangganan (penggemar macam apa ini), tapi saya sering beli Kompas edisi Minggu. Saya menyukai Kompas karena kontennya tidak hanya padat dan informatif, tetapi juga enak dibaca. Berita-beritanya dituturkan secara jernih dalam tata bahasa yang rapi.

Apa yang membuat saya tertarik dengan buku Syukur Tiada Akhir ini? Tidak lain karena buku tersebut berisi jejak langkah Jakob Oetama, salah satu pendiri Kompas.

Bagi saya, sosok Jakob Oetama begitu menarik. Pertumbuhan grup perusahaan yang digawanginya sungguh mengesankan. Dari yang awalnya hanya menerbitkan majalah Intisari, kemudian berkembang dengan menghasilkan ratusan majalah dan tabloid bermutu. Belum lagi jaringan toko Gramedia yang selalu asyik untuk dijelajahi.

Buku ini ditulis oleh Stanislaus Kostka Sularto, seorang wartawan senior dan petinggi Kompas. Karena ditulis oleh orang lain —bukan oleh Jakob Oetama sendiri, maka jelas bahwa buku ini merupakan sebuah biografi, bukan otobiografi. Continue reading ‘[Buku] Syukur Tiada Akhir’

Beli Buku Bonus Sampul Plastik

Di kota tempat tinggal saya, ada beberapa toko buku yang memberikan bonus sampul plastik berikut jasa penyampulan atas setiap buku yang dibeli. Nggak pake syarat aneh-aneh. Pokoknya gratis tis. Asalkan buku itu berharga di atas 10 ribu dan kita mau ngantri, kita sudah bisa membawa pulang buku baru yang sudah tersampul dengan baik dan rapi.

Salah satu toko buku favorit saya adalah Toga Mas. Tampaknya toko buku itu ada di kota-kota laen juga kok. Kabarnya sekarang Toga Mas udah difranchise-kan, jadi memang sudah menyebar ke mana-mana. Toga Mas itu adalah toko buku diskon. Semua buku yang dijual umumnya didiskon antara 15 sampe 30 %. Wah, pokoknya lumayan banget untuk orang yang duitnya pas-pasan kayak saya, hehe…. Makanya kalo ada buku yang mo dibeli, saya langsung ngacir ke sana. Continue reading ‘Beli Buku Bonus Sampul Plastik’

Jalan-jalan ke Pameran Buku

Di kota tempat saya tinggal, Yogyakarta, sedang ada pameran buku Kompas Gramedia Fair. Dimulai dari sejak tanggal 30 Januari kemarin, sampai 3 Pebruari besok. Tempatnya dimana lagi kalau bukan di Jogja Expo Center (JEC). Tempat itu emang udah biasa dijadikan lokasi perhelatan besar. Mulai dari Job Fair, Pameran Komputer, sampai audisi Indonesian Idol.

Kebetulan beberapa minggu yang lalu saya udah tau kalo di JEC emang mau ada Kompas Gramedia Fair. Karena itulah saya udah nabung dari jauh hari supaya bisa ngeborong buku. Soale bagi saya buku-buku terbitan Kompas Gramedia bagus-bagus banget. Apalagi kalo pas obral, harganya bisa gila-gilaan. Kayak dulu temen saya pernah beli buku tulisan Emha Ainun Najib dengan harga Cuma 5000 rupiah. Gile, murah banget kan tuh… Continue reading ‘Jalan-jalan ke Pameran Buku’

Lagi Sakit (lagi)

lagi sakit

lagi sakit

Huff.. udah beberapa hari ini aku sakit. Awalnya cuma agak meriang aja, ga berat2 banget. Tapi begitu malam tiba, brrrr… meriangnya tambah parah. Dua malam yang lalu aku cuma bisa ngeringkuk aja dibalik selimut, ga bisa keluar. Selimut geser dikit aja rasanya dah kyk diserang angin kutub. Yang paling menyiksa, tulangku ngilu2, terutama yang bagian pinggang, linu banget, jadinya selalu pengen gerak2 terus, istilah jawanya “usek”, ga bisa diem, tapi tetep dibalik selimut. Sial bener. Mo tidur jadi susah… Mana ingusnya keluar terus. Sapu tangan yg buat ngelap ingusnya aja sampe basah kuyup gitu. Awal-awal sakit aku udah periksa ke Puskesmas, trus dikasi parasetamol. Dua hari sakitnya sama sekali ga berkurang. Akhirnya minta resep ke pakde ku yg dokter. Dua hari ini udah mulai sembuh, tapi msih lemes bangetttt. Yah, paling tidak masih bisa nulis blog lah, hehe… Continue reading ‘Lagi Sakit (lagi)’


Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,793 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter