Balada Provider

Saat mulai menulis postingan ini, saya berniat untuk membahas debat capres-cawapres yang berlangsung kemarin. Tapi, saya menduga, Twitter dan Facebook teman-teman pasti sudah dipenuhi oleh komentar tentang debat itu. Jadi, saya rasa saya tidak perlu menambahinya lagi.

Omong-omong, akhir-akhir ini saya dibuat kesal oleh provider internet yang saya pakai. Koneksinya lambat sekali. Saya jadi tidak bisa ngeblog dengan nyaman.

Waktu saya terbuang sia-sia hanya untuk menunggu proses loading yang begitu lama. Hal ini membuat suasana hati saya memburuk sehingga kemudian jadi malas melakukan hal lainnya.

Padahal, dulu saya suka sekali dengan provider yang saya gunakan ini, sebut saja Tri (nama sebenarnya). Bisa dibilang, Tri ini “gue banget”.

Pertama, karena harganya murah. Kedua, masa aktifnya lama, yakni 1 tahun. Dan yang ketiga —ini yang paling penting, kecepatan internetnya (dulu) di kos saya lumayan kencang. Overall, keren banget. *dengan gaya Raditya Dika.

Sudah menjadi hukum alam, produk yang memuaskan pastinya akan mengundang permintaan. Para pengguna Tri ternyata semakin lama semakin banyak. Hal ini sepertinya mempengaruhi kecepatan internet yang Tri sediakan.

Alhasil, sekarang kecepatan internet Tri di kos saya jadi sangat lambat.

Saya sempat berpikir untuk menggantinya dengan provider lain. Sejauh pengalaman, ada satu provider lagi yang kecepatan internetnya lumayan kencang. Namun, harganya lebih mahal dari Tri, dan masa aktifnya pun hanya satu bulan. Sampai di sini, saya ragu-ragu.

Namun setelah saya pikir-pikir lagi, sepertinya masih mending bayar lebih mahal tapi puas, daripada pakai produk yang lebih murah, tapi cuma jadi beban dan sering dibuat kesal.

Kalau pakai provider lain yang lebih baik, saya bisa ngeblog dengan nyaman. Waktu saya tidak terbuang sia-sia. Dan yang tidak kalah penting, mood saya jadi lebih terjaga. Dengan begitu, saya bisa lebih produktif.

Rasanya percuma juga kita berhemat jika pada akhirnya waktu terbuang sia-sia dan suasana hati menjadi kacau. Sebab kalau kita mau memikirkannya lagi, sebenarnya yang mahal itu justru waktu yang kita punya. Begitu pula dengan suasana hati.

Jadi, sayang rasanya kalau keduanya dikalahkan hanya untuk penghematan beberapa rupiah saja.

Itu. *dengan gaya Mario Teguh.

30 Responses to “Balada Provider”


  1. 1 Nunu El Fasa June 10, 2014 at 9:39 pm

    ebuset ternyata disebut juga wkwkkw kupikir providernya mawar :p

  2. 3 ALVI ALEVI June 10, 2014 at 10:20 pm

    Gue pengguna baru tri. Baru 2 bulan. Tp msh cepet kok.. Lokasi di bekasi..
    hehe.. Sedia Bolt jg buat klo si tri lg ngambek..

  3. 6 aqied June 10, 2014 at 11:22 pm

    duit bisa dicari mas (walo pake darah dan air mata), tapi waktu gak bisa kembali.
    *ikutan rada gaya ngomongnya

  4. 8 Dunia Ely June 11, 2014 at 5:01 am

    Inet lemot bikin makan hati ya? *pengalaman November tahun lalu*😛

  5. 10 Ririn Setia June 11, 2014 at 6:23 am

    berarti sama dengan saya mas, hehehe😀
    lebih baik beli provider yang mahal sekalian, yang pnting koneksinya ngebut, daripada harga nya murah tapi lambat bikin waktu kita habis saja🙂

    cobain deh smartfreen yang kuota, saya kebetulan juga pakai itu😉
    kalau yang unlimited lemot😉

  6. 12 Chandra Iman June 11, 2014 at 8:44 am

    iya kesel banget kalo internet lama, trus kalo internet cepat mau dipake buat apa tanya oom tifatul😀

  7. 14 Beby June 11, 2014 at 11:01 am

    Aku tetap bertahaaaaaan.. Demi Sony Alpha 6000.. *ditimpuk kartu sim*

    Tapi emang ngeselin deh Bang, soalnya kan aku pake XL yang fup nih, eyalah kalo malem tuh leleeeeet mbanget.. -_- Pake yang 12 gb malah cepet banget abis kuota yang siang ke malemnya.

  8. 16 ysalma June 11, 2014 at 11:57 am

    Saya dulu juga pake yang disebutkan itu,
    sekarang pake yang Sm****, lumayan cepat, tapi sayakan ngenetnya cuma sebentar doang *matanya ga kuat.

  9. 18 cumilebay.com June 11, 2014 at 12:33 pm

    Waksssss kalo 3 ditempat gw hilang tenggelam mulu, connect 2 menit trus putus 5 menit. Sekarang daku pake si kuning, cuman beli 10ribu dapat 3 giga, kalo dah habis tinggal buang beli lagi hahahaha

  10. 20 abi_gilang June 11, 2014 at 2:02 pm

    Sepertinya semua provider juga sama saja Mas. Bayangkan saja pertumbuhan penggunaan data internet via provider seluler tidak sebanding dengan pertumbuhan pemancar (salahsatu contoh), apalagi soal teknologi 3G yg sudah mulai hendak ditinggalkan oleh banyak negara lain ke teknologi 4G. Hadeuh😦

  11. 22 opexbaft June 11, 2014 at 6:22 pm

    wah.. ane sih pengguna speedy, jadi gak tau rasanya lemot pake “teri”😀

  12. 25 catatanrinagahayu June 11, 2014 at 8:28 pm

    sy pake tri ms..padahal sy dulunya pelanggan setia telkomsel karna sinyalnya ad dimana2, lumayan cepet, tp emg lebih mahal dan kuotanya gk sebanyak tri..hehe:D

  13. 28 hijriyan June 13, 2014 at 1:39 pm

    Di pinggir kota, jaringan provider Mawar eh Tri ngebut abis. Tapi dipake di pusat kota Palembang malah kayak hilang nyawa. Simbol HSDPA ada tapi nggak bisa apa-apa.

    Tapi tetap setia saya provider ini. Kemaren baru isi paket inet 10 GB. hehe

  14. 29 Danni Moring June 13, 2014 at 3:22 pm

    sy pake sp**dy krn keperluan kerjaan juga sih..

  15. 30 jhonboe June 24, 2014 at 11:14 am

    gw pake tere alias 3, ato sebut saja tri.. bisa smpe 500kbps keatas.. kalo jam 1 sampe jam 6 pagi😀 ehehheheh…

    http://jhonboe.wordpress.com/


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: