Layar Sentuh

Dulu saya punya Blackberry yang cukup terawat. Saya sangat mengandalkannya untuk berkomunikasi, khususnya chatting via BBM. Untuk memudahkan cerita, selanjutnya kita sebut saja ponsel itu dengan si Black –tentu bukan nama sebenarnya.

Si black ini tergolong seri lawas, tapi saya sangat menyukainya. Keypadnya sangat empuk dan nyaman, sangat menunjang kebutuhan saya untuk sms-an dan chatting.

Dengan si Black, saya bisa mengetik dengan cepat, bahkan dengan mata terpejam. Malahan mungkin saya bisa mengetik sambil mengendarai helikopter. Tapi jelas ini hanya bualan saya saja, sebab kenyataannya saya belum pernah naik helikopter, apalagi mengendarainya.

Sayang, si Black tidak bisa diandalkan untuk browsing dan chatting dengan aplikasi lain. Ia terlalu lelet.

Hal ini membuat saya emosi. Berkali-kali saya hendak membanting si Black, melampiaskan kemarahan dengan membuatnya hancur berkeping-keping. Tapi begitu mengingat bahwa si Black masih bisa dijual dan menghasilkan uang, saya pun tidak jadi melakukannya.

Di tengah rasa kesal itu, saya mendengar kehebatan ponsel Android. Saya begitu bahagia, sebab merasa telah mendapatkan solusi atas masalah saya. Karena itulah saya langsung membeli satu ponsel Android bekas, sekadar coba-coba dulu.

Wah, ternyata saya puas. Proses loading di ponsel itu sangat cepat, dan saya bisa menginstal berbagai aplikasi menarik dengan sangat mudah –sangat berbeda dengan ketika saya menggunakan si Black.

Tapi kemudian saya mendapat masalah besar. Saya kesulitan mengetik di layar sentuh. Berkali-kali saya salah ketik, dan hal ini sangat mengganggu. Bayangkan, ketika sedang melucu kepada teman chatting saya, rupanya teks yang saya kirim typo.

Teman saya memang tertawa terbahak-bahak, tapi bukan karena kelucuan cerita saya, melainkan karena kegagalan saya dalam melucu gara-gara typo.

Jadi setiap kali mengetik pesan, saya harus selalu mengecek ulang, dan hal ini sangat merepotkan.

Jika dulu saya emosi dengan si Black yang sering ngehang, maka setelah memakai ponsel Android, saya jengkel karena tidak bisa chatting dengan nyaman. Sempat ada keinginan untuk membantingnya hingga hancur berkeping-keping. Tapi sebelum hal itu terjadi, saya buru-buru menjualnya. Akhirnya saya pun kembali menggunakan si Black.

Sayang, si Black semakin tua, dan ia semakin payah saja. Berhubung sudah tidak tahan dengan keleletannya, saya segera menjualnya. Kemudian saya membeli dua ponsel. Satu model lama yang hanya digunakan untuk sms dan telepon, satu lagi ponsel Android dengan ukuran layar yang cukup besar.

Meskipun layarnya cukup besar, namun saya masih tetap kesulitan mengetik di situ. Saya benar-benar kesal dengan layar sentuh. Tapi, saya terpaksa menggunakannya, karena hanya itu satu-satunya ponsel yang bisa saya gunakan untuk chatting.

Tanpa terlalu saya sadari, lama-kelamaan saya semakin jarang salah ketik. Jari-jari saya semakin lincah seperti pendekar naga geni 212. Dan rasanya saya juga tidak cepat lelah, sebab mengetik di layar sentuh benar-benar ringan.

Setelah melalui tahap yang sangat menyebalkan, kini saya menikmati sebuah keadaan yang sangat menyenangkan. Saya bahagia karena jarang menjumpai proses loading yang lambat di ponsel saya. Selain itu, saya juga bisa mengetik dengan nyaman dan ringan tanpa banyak salah ketik.

Sepertinya saya sudah mulai terbiasa. Kalau begini terus, mungkin lama-kelamaan saya benar-benar bisa mengetik dengan cepat di layar sentuh sambil mengendarai helikopter.

30 Responses to “Layar Sentuh”


  1. 1 duniaely April 14, 2014 at 4:06 pm

    aku sih blom terbiasa ngetik di layar ponsel, nggak sabar😛

  2. 3 ysalma April 14, 2014 at 5:23 pm

    saya tetap belum terbiasa dengan layar sentuh,
    kalah sama anak yang masih SD,
    android memang cepat loadingnya,
    saya di rumah, kalau junior udah ikut2 onlen dari hpnya,
    notebook dgn os windows saya langsung lelet.

  3. 5 aqied April 14, 2014 at 8:10 pm

    Wah mas saya jg pke layar sentuh 5 inci tapi miss typo bangeeeeet. Bahkan ngetik namaku sendiri pun bisa typo. Parah deh.
    Kalo ngetik di heli sih blm pernah. Tapi kalo di jeep yang lagi jalan off road smp nyebrang2 sungai gitu pernah. Hasilnya? Typo fatal

  4. 7 Nandar April 14, 2014 at 9:54 pm

    sama.. saya juga ssusah ngetik di layar sentuh aplg kalo layarnya kecil

  5. 9 pursuingmydreams April 14, 2014 at 11:17 pm

    Bener bangett chat melalui layar sentuh kadang bikin kesal, nulis komen pas BW juga gitu. Sudah ngetik panjanggg spt kereta api, dg cepatt tentunya tanpa melihat layar (hebattt) haha lalu langsung tekan enter, halahhh ternyata teksnya ngaco semua😥 mau ngetik ulang males. Berikutnya Solusinya, tiap kalimat selesai diketik sesekali kita cek benar atau tidak😉 .

  6. 11 Nunu El Fasa April 15, 2014 at 12:19 am

    hihihi beneran sebel ya diawal awal pakai toskrin

  7. 13 Richoku April 15, 2014 at 3:43 am

    Ahaha, sama, mas. saya pakai layar sentuh juga sering kali typo. jaraknya kayak kecil untuk mindah dari abjad satu ke lainnya. hhaha. tapi lama-lama terbiasa juga😀

  8. 15 Kimi April 15, 2014 at 9:50 am

    Oke, sekarang kamu tinggal beli helikopternya aja, Dit.😛

  9. 17 jarwadi April 15, 2014 at 10:02 am

    ketika masih menggunakan BB, saya rajin banget ngetuit, sekarang setelah pakai ponsel touch screen volume twit saya jadi turun drastis🙂

  10. 19 Chandra Iman April 15, 2014 at 11:50 am

    mungkin saya masih termasuk manusia purba, lebih enak pake keypad😛

  11. 21 hijriyan April 15, 2014 at 12:58 pm

    Umm…btw bagi pin bbm nya donk.. *komen antimainstream*

  12. 23 info ponsel April 15, 2014 at 8:30 pm

    Memang saat ini keypad masih lebih lebih mudah untuk mengetik dan lebih presisi dibanding layar sentuh

  13. 25 hargahp murah April 17, 2014 at 6:55 pm

    sy punyanya layar tonjok alias jadul gan

  14. 27 Hartomo April 19, 2014 at 12:19 am

    hahaha sering bgt typo kalo pake layar sentuh,apalagi layarnya kecil heheh

  15. 28 sukasukakeii April 20, 2014 at 11:22 pm

    ahahahha *ngakak
    saya dulu juga gtu pas awal2 pake android..
    duh y biasanya ngetik kecepatan kilat (?) tiba2 kudu belajar ngetik anggun gara2 pake layar sentuh..
    jd dulu awal2 pake layar sentuh saya ga terima sms #gaya #biarin .. maunya terima telpon aja, soalnya kl terima sms duluan kesel ngetik balesan typo mulu..
    tapi semua butuh proses.. ada hikmah dibalik typo (?)
    skrng mah kecepatan kilat ngetiknya…

  16. 29 kevinchoc April 26, 2014 at 9:03 pm

    Sejago-jagonya ngetik pake hape touchscreen, pasti bakalan typo juga.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,988 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: