Jemuran Kena Abu

Meskipun libur kerja, tapi hari Sabtu kemarin (15/2) saya tetap bangun pagi, sebab mau mencuci tumpukan baju kotor yang sudah menggunung di pojok kamar kos. Saya harus segera mencucinya, soalnya pakaian bersih saya sudah habis.

Setelah selesai mencuci, saya sempat ragu mau menjemur pakaian di mana, sebab lingkungan di sekitar rumah kos masih kotor oleh abu Gunung Kelud.

Sebenarnya sih hujan abunya sudah berhenti, tapi abu yang menempel di lantai dan bangunan rumah mudah terbawa angin sehingga dikhawatirkan bisa mengotori jemuran.

Tapi pada akhirnya saya tetap menjemur pakaian di tempat biasanya, mengingat ibu kos sudah sempat membersihkan tempat itu sehingga tidak terlalu kotor lagi. Siangnya saya meninggalkan jemuran itu dan pergi ke luar kota bersama teman kerja untuk melayat ke rumah salah seorang relasi.

Saya baru pulang pada malam hari. Saya menyempatkan diri untuk mengangkat jemuran dulu sebelum mandi. Begitu tiba di tempat jemuran, saya sangat kaget, sebab pakaian saya kotor semua oleh debu!

Daripada mencucinya lagi, saya pun memilih untuk mengibas-ngibaskannya saja guna menyingkirkan debu yang menempel. Hasilnya lumayan juga. Pakaian saya jadi lebih bersih.

Rupanya sore sebelumnya sempat terjadi badai angin yang menerbangkan debu-debu. Akibatnya, rumah kos saya jadi kotor, termasuk kamar saya. Seprei dan selimut saya turut menjadi korban.

Tadinya saya mau segera mencucinya, soalnya saya nggak punya seprei dan selimut cadangan. Tapi, kalau keadaannya masih begini, saya rasa percuma saja mencucinya, soalnya saya nggak punya tempat jemuran yang tertutup. Takutnya seprei dan selimut yang saya jemur malah kotor lagi.

Nanti kalau sudah hujan deras dan udara sekitar sudah mulai bersih dari abu, baru deh saya mencuci seprei dan selimut itu. Jadi sementara ini saya tidur bareng abu vulkanik dulu. Lumayan lah buat cerita ke anak cucu, hahaha….

10 Responses to “Jemuran Kena Abu”


  1. 1 tuaffi February 17, 2014 at 9:01 pm

    masnya dimana emangnya? belum hujan ya?
    semoga segera hujan..🙂

  2. 3 Ririn Setia February 18, 2014 at 5:07 pm

    wah kalau terkena abu getu harus dicuci lagi mas baju nya soalnya nanti bau nya belerang hehe😀

  3. 5 wewengkon sumedang February 18, 2014 at 8:13 pm

    wah sama dengan saya dong mas…
    malah motor dan lain2nya pun sama hehe…
    untungnya disini sudah hujan hari kemarin, jadi udaranya sudah mulai bersih kembali

  4. 7 Goiq February 19, 2014 at 12:39 am

    katanya harus dicuci loh mas bajunya, karena abu vulkanik itu berbahaya kalau masuk saluran pernafasan

  5. 9 Pypy February 24, 2014 at 12:24 pm

    Skrg gimana Dit? Masih debu tak? Smoga segera hilang yah itu debunya. Bahaya juga buat pernapasan kan🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: