Dimarahi Orangtua

Saya sudah hampir lupa, kapan terakhir kali dimarahi orangtua. Mungkin SD, SMP, atau bahkan mungkin SMA. Entahlah, yang jelas sudah cukup lama.

Semakin kita besar, biasanya orangtua memang jadi jarang memarahi kita. Mungkin ini karena mereka merasa kita sudah cukup dewasa, sehingga sudah tidak layak jika masih dimarah-marahi seperti anak kecil.

Kebetulan kedua orangtua saya sangat permisif. Dan selama ini mereka —terlebih ayah saya cukup jarang marah kepada anak-anaknya, meskipun bukan berarti tidak pernah sama sekali.

Ada satu momen yang saya ingat, momen dimana ibu sedang memarahi saya. Mungkin saking kesalnya, beliau sampai memukul saya dengan penggaris. Saya lupa apa sebabnya. Lupa kenakalan apa yang saya perbuat. Yang jelas, rasanya belum pernah ibu sampai semarah itu.

Tidak lama kemudian, ayah segera datang, menjauhkan ibu dari saya. Ayah meminta ibu untuk sabar. Ibu mendengarkan kata-kata ayah, dan sepertinya setelah itu ibu menyesal, kok bisa sampai kehilangan kesabarannya seperti itu.

Bertahun-tahun kemudian kedua orangtua saya hampir tidak pernah memarahi saya. Tentu saja hal ini sangat menyenangkan. Sebab, saya jadi relatif lebih bebas dalam melakukan apa yang saya inginkan dan apa yang saya suka, sejauh saya bisa mempertanggungjawabkannya.

Tapi, kadang-kadang saya jadi takut. Saya takut hal ini malah membuat saya jadi lupa diri.

Misalnya, karena saya merasa tidak pernah dimarahi, akhirnya saya malah bertindak di luar batas dan membuat mereka kecewa berat. Wah, jangan sampai deh. Naudzubillahimindzalik. Semoga saya selalu mawas diri.

Saya bersyukur kedua orangtua saya jarang marah, sebab hal ini membuat mereka jadi relatif lebih awet muda. Seperti yang kita tahu, konon cepat marah bisa membuat seseorang menjadi lebih tua, dan begitu pula sebaliknya.

Semoga kedua orangtua saya senantiasa sehat dan bahagia, amin!

Teman-teman masih ingat kapan terakhir kalinya dimarahi orangtua?

27 Responses to “Dimarahi Orangtua”


  1. 1 vizon January 27, 2014 at 8:54 am

    Kemarahan orangtua sebetulnya bisa diartikan sebagai ekspresi sayang mereka kepada kita.. Dulu, ketika masih anak-anak hingga remaja, ketika dimarahi orangtua itu, rasanya kesal sekali. Tapi sekarang setelah memiliki anak, saya baru paham, apa sebetulnya makna kemarahan itu bagi orangtua.. Ya itu tadi, ekspresi dari sayang dan kekhawatirannya pada sang buah hati..🙂

    Powered by Telkomsel BlackBerry®

  2. 3 Ranger Kimi January 27, 2014 at 8:58 am

    Aku gak inget kapan terakhir dimarahin orangtua. Tapi, pastinya belum lama sih. Soalnya kan aku masih tinggal sama orangtua. Dimarahin, ribut, wes biasaaa…😆

  3. 5 Pypy January 27, 2014 at 1:59 pm

    Iya bener, pas gede udah hampir ga pernah. Dan justru bikin kita mikir spy tetep ga akan dimarahi lagi…

  4. 7 jarwadi January 27, 2014 at 2:08 pm

    Wah. Kalau saya sering. Terutama kalau malaz bangun pagi. Hehehe

  5. 9 Intan Sudibjo January 27, 2014 at 2:34 pm

    kalo sama ortu mungkin sekarang ini agak berkurang gk kaya masih sekola dulu. Yang sekarang sering marah2 itu kakak yang aneh mas😀

  6. 11 I.S. Siregar January 27, 2014 at 2:36 pm

    aamiin… saya justru rindu dimarahi orangtua, hehe. tapi kenakalan yang saya lakukan adalah kenakalan yang cerdik. pernah suatu kali ibu membeli mobil remote control, ibu berharap saya memainkannya di tanah lapang, tetapi yang saya lakukan justru membongkar pasang mobil remote itu, saya otak-atik berasa jadi montir profesional waktu itu. saya penasaran bagaimana mobil itu bisa berjalan hanya dengan remote. sejak itu ibu tak mau lagi mengabulkan keinginanku untuk memilki mobil remote, padahal waktu itu mobil remote lumayan mahal dan prestisius jika memilikinya. hehehe😀

  7. 14 Ririn Setia January 27, 2014 at 9:02 pm

    udah biasa saya mas dimarahi sama orang tua. Iya kalau dimarahi ya di dengarkan saja. pokoknya jangan sampai melawan🙂

    dimarahin, itu artinya mereka sayang dan perhatian sama kita 🙂

  8. 18 gerhanacoklat January 28, 2014 at 7:54 am

    amin semoga kedua orang tuanya sehat selalu ya mas
    kalo aku sering banget dimarahi orang tuaku karena memang aku bandel terakhir kali dimarahi ayahku sebelum ibu meninggal kira-kira tahun 2008 gitu trus habis itu ga pernah lagi dan 4 hari sebelum ayah meninggal beliau telpon aku kasi nasehat panjaaang banget ternyata itu kata-kata perpisahannya😥

  9. 20 Ririn Setia January 28, 2014 at 9:37 pm

    dulu saya juga sering dimarahi orang tua mas. Tapi sekarang udah gedhe, udah jarang dimarahi lagi hehehe😀

  10. 22 Kisah Foto January 30, 2014 at 4:35 pm

    Saya sudah gak pernah dimarahi orang tua lagi, hehehehe… dulu waktu masih SMP paling sering tuh, hehehe

  11. 24 cepy February 1, 2014 at 3:32 pm

    sebulan lalu saya pernah berniat nulis postingan sama sepertimu. tapi gak sanggup, sedih euy. bapak udah gak mungkin marahin saya, karena udah terserang stroke sejak empat tahun lalu. tapi toh beliau memang bukan orang yg suka marah-marah gak jelas, saat dulu beliau sesekali marah, saya memang bersalah. ibu udah lama banget gak marah marahin saya. saya lupa apakah ibu pernah marah sama saya? haha, bener kali ya, kemarahan orangtua itu adalah wujud sayang mereka pada kita, jadinya kemarahan mereka nggak menempiaskan dendam dalam hidup saya🙂

  12. 26 Noah February 12, 2014 at 8:06 pm

    This post will help the internet visitors for building up new weblog or even a blog from start to end.

  13. 27 Shelvitrykarlina April 4, 2015 at 9:45 pm

    Haaaa… bukan lama tapi SELALU SELaLU dan SELalu

    Kenapa ya kok bisa kek gitu sama anak malahan berlebihan banget ampek dipukulin di tabok dan lainlain

    Bukan salah anak jika
    Anak itu sendiri melawan tapi itu sebab ortu nya
    Yang terlalu kasar pada anak dan itulah sebanya
    Ortu itu mau nya yang terbaik
    Tapi kok cara kasar
    Bukan baik
    Tapi malah
    MELAWAN


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: