Kenangan Masa SD

Beberapa hari ini waktu saya tersita oleh pekerjaan yang memang lagi menumpuk. Karena itulah saya nggak sempat ngeblog. Nah, kebetulan ini saya lagi ada waktu luang, jadi bisa buka blog. Saya baru tahu, ternyata saya dapat PR dari sahabat lama saya (di dunia maya), Dina Aprilia. Oh iya, sebelumnya saya juga sudah pernah mengerjakan PR, yakni Serba Sebelas.

Tugas yang harus saya kerjakan pada PR kali ini adalah menceritakan kenangan masa SD dengan kategori yang sudah ditentukan, misalnya guru favorit, mainan favorit, dan lain sebagainya. Sebenarnya saya lumayan bingung gimana cara ngerjain tugas ini, soalnya saya nggak terlalu ingat masa-masa SD saya, hahaha…. Tapi saya coba dulu aja, mudah-mudahan hasilnya nggak begitu buruk, hehe….🙂

Masa SD saya yang agak terlupakan ini saya lewatkan di Bekasi, tepatnya di SDN Kayuringin Poncol 1. Seingat saya, bangunan sekolah ini biasa-biasa aja, nggak terlalu bagus, juga nggak terlalu jelek. Tapi, terakhir melewati sekolah itu sekitar dua tahun yang lalu, saya lihat bangunannya bagus banget. Mantap. Jauh dibanding masa-masa saya dulu, haha….

Guru Favorit

Jujur, guru SD yang saya ingat itu cuma satu, namanya Pak Sarjimin. Beliau adalah wali kelas saya sewaktu kelas 6 SD. Saya masih ingat, ada satu pertanyaan guyonan yang populer di antara kami para murid terkait dengan guru yang satu ini, yakni “pasar pasar apa yang galak?” Nah, jawabannya adalah Pa(k) Sarjimin. Hahaha!

Guru Killer

Jawaban saya untuk kategori ini sama dengan sebelumnya, yakni Pak Sarjimin. Soalnya memang cuma dia guru yang saya ingat, itu pun samar-samar, nggak terlalu ingat juga :p

Teman Bolos

Kalau bolos, dulu saya selalu sendirian, nggak pernah ngajak-ngajak teman. Itu pun nggak ke mana-mana, cuma di rumah aja, nonton tivi atau tidur, hehe….

Teman Berantem

Dulu sewaktu saya kelas 6, ada satu murid yang bandel banget, namanya Fery. Dia itu suka jahilin murid-murid yang lain, termasuk saya. Suatu ketika, saya berantem dengan dia di kelas. Saat itu kekesalan saya terhadapnya memang sudah memuncak. Berhubung berantemnya di kelas saat pelajaran sedang berlangsung, kami berdua langsung dipisah oleh guru, kemudian didamaikan, namun tetap dihukum dengan disuruh berdiri di kelas.

Sepulang sekolah, beberapa teman sekelas mencoba mengadu saya dengan Fery, maksudnya meneruskan perkelahian sebelumnya. Saat itu saya nggak bisa menolak tantangan itu karena nggak mau dibilang penakut, hehe…. Akhirnya saya dan Fery meneruskan perkelahian. Duel kali itu dilakukan di sebuah bangunan kosong di dekat sekolah. Perkelahian itu terhenti karena kami dipisah oleh warga sekitar. Dengan tubuh kotor, kami pun pulang ke rumah masing-masing. Perselisihan saya dengan Fery berhenti sampai di situ, karena keesokan harinya kami nggak meneruskannya. Hubungan saya dengan Fery pun menjadi canggung sampai lulus SD.

Pas sudah kuliah dan tinggal di Jogja, saya dapat kabar dari Bekasi kalau Fery ternyata sudah lama meninggal karena kanker, kalau nggak salah ketika dia masih SMA.

Jajanan Makanan/Minuman Favorit

Ada satu jajanan semasa SD yang sangat saya suka, yakni “paha”. Jajanan itu sebenarnya cuma tepung terigu yang digoreng, berbentuk seperti paha ayam, lalu dikasih saus. Biasanya dijual bersama cireng.

Nah, kalau minuman, ketika itu saya suka banget sama es jeruk.

Mainan Favorit

Mainan favorit saya semasa SD adalah gundu alias kelereng, hehe….

Tas dan Sepatu Favorit

Kalau nggak salah sih saya nggak punya tas dan sepatu favorit. Yang saya ingat, dulu saya jarang beli tas dan sepatu baru. Sering-seringnya dapat lungsuran dari kakak atau saudara saya, hehe…..😀

Yap, akhirnya tugas ini pun selesai. Berikutnya saya perlu meneruskan PR ini ke blogger lainnya. Nah, bagi teman-teman yang berminat dan berniat untuk mengerjakan PR ini, langsung ambil saja, bantai! Kalau sudah, jangan lupa kabarin saya lewat kolom komentar di bawah ini, ya. Selamat mengerjakan, Sobat!🙂

21 Responses to “Kenangan Masa SD”


  1. 1 Falzart Plain December 15, 2011 at 8:20 am

    Kasihan si Fery… (*lho? kok malah mengasihani lawan?)
    Paha, itu paha ayam tapi disingkat, ya?

  2. 2 Dina Aprilia December 15, 2011 at 11:31 am

    hahaaa…sip..sip…
    bagoouus…

    trnyata bang Ditter jg pernah bolos…
    saya ada temennya ternyata…hohoho…😆

  3. 3 partnerinvain December 15, 2011 at 1:54 pm

    waktu SD pasti ada acara berantem-beranteman, kalo aku sih mainnya keroyokan sama geng anak cowok😀 tapi biasanya ngga lama sih…besok temenan lagi. SD emang jarang ingat mungkin udah lama kali ya Ditter, temen-temennya juga aku udah lama ngga ketemu bahkan ada yang sudah lupa namanya, payah ya aku.

  4. 4 Ipras December 15, 2011 at 7:32 pm

    Meski dianggap sebagai Guru Killer, tapi juga dianggap Guru favorit, mangstab deh🙂

  5. 5 jarwadi December 16, 2011 at 6:17 am

    berbicara tentang kenangan masa sekolah, menurut saya tidak ada yang paling langgeng kecuali kenangan masa SD, buktinya dengan teman2 sma saja saya sekarang sudah banyak yang lupa nama sementara sd …

  6. 6 bensdoing December 16, 2011 at 9:09 am

    main ‘gundu’….sya ‘gape’ lho sob…

    • 7 Ditter December 16, 2011 at 8:16 pm

      @Falzart Pain: Yupz, bisa dibilang begitu, ‘paha ayam’ disingkat jadi ‘paha’. Padahal itu bukan daging ayam, tapi sekadar tepung. Tapi memang bentuknya mirip paha ayam gitu, hehe….

      @Dina Aprilia: Hahaha…. Yah, dulu pas zaman SD, saya emang males, hihi….

      @Partnerinvain: Hahaha… kita sama, Mbak. Cuma beberapa aja temen2 SD yg masih saya ingat, itu pun samar-samar, hehe….😀

      @Ipras: Hehe…. Begitulah, Sob. Yang killer2 gitu biasanya memang selalu dikenang😉

      @Bensdoing: Mantap. Ayo kapan2 kita tanding, Sob. Haha….

  7. 8 ian December 16, 2011 at 10:49 pm

    jangan lupa ada juga guru boring, guru yang ngebosanin

  8. 9 Feby Oktarista Andriawan December 17, 2011 at 1:10 am

    kOK jajanan paha itu mirip kayak gue yak, wkwkwk.. jujur tuh enak banget..

  9. 10 misstitisari December 17, 2011 at 8:50 am

    wahhh keren berani berantem pas lagi jam pelajaran😀
    tapi bisa jadi berkepanjangan gitu yah canggungnya, kl dulu saya suka berantem2 tp besoknya ya udah akur lagi

  10. 11 Gandi R. Fauzi December 17, 2011 at 10:58 am

    Masa SD…?? Masih culu banget saya, hehe…

  11. 12 ikhzanagi December 17, 2011 at 1:19 pm

    guru killer=guru favorit….. sama gan 8)

    • 13 Ditter December 19, 2011 at 6:16 am

      @Ian: Betullll….

      @Feby Oktarista Andriawan: Sudah pernah makan jajajan itu, ya? Hahaha… iya, emang enak, murah lagi. Makanya dulu “paha” itu jadi jajanan favoritku, hehe….

      @Misstitisari: Yah, abis dulu saya bener-bener jengkel sih digangguin sama dia, trus akhirnya jadi berantem deh, hehe….

      @Ganfi R. Fauzi: Hahaha… dulu saya juga culun🙂

      @Ikhzanagi: Hehe… kebanyakan emang begitu ya, Gan….

  12. 14 zilko December 17, 2011 at 4:20 pm

    “Duel kali itu dilakukan di sebuah bangunan kosong di dekat sekolah”

    Jadi kayak adegan di film-film aja nih, hahaha😆 .

  13. 15 puchsukahujan December 17, 2011 at 5:22 pm

    jaman SD klo gak ada acara2 berkelahi kayaknya gak seru ya..😀

  14. 16 grandchief December 17, 2011 at 5:34 pm

    Aku juga dulu kayaknya Pas SD suka berantem mas tapi setelah itu berteman lagi,emang agak gimana gitu klo di adu sama temen2,tapi pas SMP diabaikan dan SMApun hampir nggak pernah….

    Mungkin karna udah gede juga kali ya,wah teman berantemnya kok udah di panggil duluan mas😦

  15. 17 namarappuccino December 17, 2011 at 6:41 pm

    Guru killer, sekaligus guru favorit karena yang diingat cuma dia. Hihihi. entah mau kasihan atau menyemangati beliau mas.

  16. 18 Ely Meyer December 18, 2011 at 1:30 am

    pasar pasar yg galak …. bisa juga bikin singkatannya😀

    • 19 Ditter December 19, 2011 at 6:20 am

      @zilko: Hahaha… iya, ya! Kebanyakan nonton film nih kayaknya saya….🙂

      @Puchsukahujan: Hehe…. dulu masih gampang diadu sih, belum bisa berpikir panjang….

      @Grandchief: Iya tuh, sebenarnya saya sedih juga temen berantem saya itu dipanggil duluan….

      @Namarappuccino: Kebanyakan emang gitu kali ya, Mas. Guru killer biasanya akan jadi guru favorit, hehe….

      @Ely Meyer: Hahaha… iya, tuh. Dulu guyonan itu populer banget. Mungkin karena para murid ngerasa jengkel dengan guru itu, trus akhirnya bikin guyonan yg menjurus ngeledek deh, hehe….


  1. 1 Uang Sendiri | Catatan gado-gado Trackback on March 3, 2014 at 7:11 pm
  2. 2 Pelajaran Hidup | Catatan gado-gado Trackback on May 18, 2014 at 12:24 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: