Laundry Kiloan di Sekitar Kos Saya

Wah, sudah lama banget saya nggak update blog ini. Akhir-akhir ini saya memang lagi nggak bergairah ngeblog. Yah, mungkin memang ada saat-saatnya seperti itu kali, ya. Mudah-mudahan setelah ini saya bisa ngeblog dengan lebih rajin lagi, hehe….🙂

Sebenarnya saya bingung mau posting apaan. Baiklah. Saya akan bercerita tentang laundry aja, ya.

Di kota Jogja, penyedia jasa cuci pakaian kiloan begitu menjamur. Sistem pelayanan dibuat per kilo (pakaian kotor) supaya harganya lebih terjangkau.

Sebagian besar laundry itu terkonsentrasi di daerah kos-kosan. Peminatnya tentu saja para mahasiswa-mahasiswi yang nggak sempat atau tidak suka mencuci pakaian sendiri.

Oh iya, beberapa kali saya juga menemukan laundry kiloan di daerah-daerah pedesaan. Beberapa tahun lagi tampaknya akan sulit menemukan pemandangan orang-orang di pedesaan yang sedang asyik mencuci baju di sungai sambil berbincang satu sama lain.

Jasa yang ditawarkan laundry nggak cuma mencuci pakaian aja, tapi juga menyetrikanya. Pokoknya pelanggan tinggal menerima pakaian yang sudah bersih, wangi, dan terlipat rapi.

Nah, tarif cuci di laundry kiloan bervariasi. Ada yang 3800 per kilo, 3000, 2500, dan bahkan ada yang lebih ekstrem, 2000 per kilo. Harga yang super murah itu saya temui di laundry kiloan di sekitar kos saya.

Hmmm… Sebenarnya itu bisa menjadi pilihan menarik bagi saya untuk masalah cuci-mencuci pakaian. Apalagi saya nggak punya setrikaan di kos. Pakaian saya memang nggak pernah disetrika, termasuk baju yang saya kenakan untuk ke kantor. Kebayang kan tuh penampilan saya jadi gimana. Tentu jadi terlihat tidak rapi.

Tapi, sampai saat ini saya belum berminat untuk menggunakan jasa laundry kiloan. Kenapa? Pertama, saya lumayan senang mencuci pakaian. Ada kepuasan tersendiri yang saya dapatkan setelah mencuci pakaian kotor yang bertumpuk di kamar kos. Kedua, saya masih punya waktu luang untuk mencuci baju sendiri. Ketiga, saya sering mendengar cerita dari teman-teman tentang pengalaman yang tidak menyenangkan dengan laundry kiloan.

Menurut mereka, pakaian kadang nggak bersih dan wanginya terlalu menyengat. Saya kurang tahu bagaimana cara mereka menilai kalau pakaian tersebut nggak bersih. Mungkin karena ada noda-noda ringan yang tertinggal setelah di bawa ke laundry. Tapi, memang nggak semua laundry kayak begitu, sih. Laundry kiloan yang profesional dan memberikan pelayanan yang maksimal juga ada, kok.

Nah, makanya saya mikir-mikir lagi untuk menggunakan jasa laundry murah di sekitar kos saya. Itu nyucinya pakai detergen, nggak? Kalau pakai, takarannya cukup, nggak? Jangan-jangan cuma pewanginya aja yang dibanyakin biar terkesan bersih.

Saya bukannya bermaksud menjatuhkan, lho. Saya cuma curiga dan ragu, aja. Tentu teman-teman tidak perlu terpengaruh oleh pikiran saya ini🙂

17 Responses to “Laundry Kiloan di Sekitar Kos Saya”


  1. 1 Asop October 18, 2010 at 9:27 am

    Saya nyari setrika kiloan di sekitar rumah saya malah gak ada. Padahal kami maunya setrika aja, tanpa nyuci (nyuci di rumah).😛

  2. 2 auto loan refinancing October 18, 2010 at 1:15 pm

    info yang menarik…

    izin nyimak ya…

    di tunggu kunjungan baliknya…

    by auto loan refinancing

  3. 3 joanna October 19, 2010 at 10:36 pm

    memang kudu hati2 utk mencari tmpt laundry yg bisa dipercaya, mas..pengalaman saya sendiri juga msh kotor tuh pakaian2nya..jadi hrs pindah2 mencari tmpt laundry yg tepat..jgn asal lihat harga murah saja pastinya🙂

  4. 4 Fir'aun NgebLoG October 20, 2010 at 9:02 pm

    klo sewaktu saya masih kuliah, pakaianku setiap minggu suka dicuciin ma pacar tuch, so ga susah harus nyuci sendiri, ga pake bayar lagi!
    enaknya punya pacar bisa nyuci😀 hehehe….

  5. 5 Nissa Dwi October 21, 2010 at 8:12 am

    humm….saya setuju ni ma mas ditter. saya suka banget ama nyuci sendiri. udah seperti hobi aja ni nyuci. hihihi…tapi, pernah juga pake jasa longdri, gara2 nya kegiatan setumpuk ambrek, ga kuat. jadi pake tu jasa. hemmm…baruuu pertama kali aja udh dikecewain. pertama, bajunya mau ilang, kedua, baju orang laen ketumpuk di punya saya. ketiga, jatah ambil nya lebih dari yang dijanjiin. alias ngaret.
    walhasil..saya pastikan itu pertama dan terakhirnya saya nglondri. huff…secapecapenya saya, mending nyuci sndiri. enywey….semua terserah pada diri masing2

    • 6 Ditter October 21, 2010 at 12:22 pm

      @Asop: Kalau ada setrika kiloan, saya mau juga tuh! Haha….

      @Auto: Sudah berkunjung balik🙂

      @Joanna: Memang harus hati-hati, ya…. Sebenarnya ada cara yg mudah untuk mencari laundry yg bagus, yaitu bertanya ke teman2, hehe…

      @Fir’aun: Whahaha…. baek banget tuh pacarnya, Sob!🙂

      @Nissa: Yups, nyuci sendiri memang mnyenangkan, ya, hehe….🙂

  6. 9 Andrew October 22, 2010 at 12:12 am

    itu yg 2000 nyucinya pake air ga yah sob???

  7. 10 Lambertus Wahyu Hermawan October 22, 2010 at 7:13 am

    main lagi. habis warung, sekarang lari ke laundry.

    wah kebetulan nih. bang ditter kan suka nyuci… punya saya banyak yang ngantri tuh…:mrgreen:

    saya juga jarang pake jasa cuci laundry. saya baru pake kalau sudah keterlaluan numpuknya ato habis keluar rumah lama…

    • 11 Ditter October 22, 2010 at 4:08 pm

      @Andrew: Hahaha…. masak ga pake air, Sob.. hehe….

      @Lambertus: Iya ni… Terus setelah laundry, kira-kira apa, ya? hehe….

      Hahahaha…. boleh deh, sini aku cuciin. Tapi lebih mahal daripada laundry lho, hohoho….

  8. 12 Lucky dc October 22, 2010 at 9:11 pm

    Bener sob, kadang-kadang klo nyuci di laundry baju putih bisa jadi coklat lama-lama, pertama cream lama-kelamaan jadi coklat lho.. mungkin saking banyaknya ya, jadi airnya gak sempet diganti kali ya dan bayar air mahal ya heheh

  9. 14 kokareyan October 8, 2012 at 7:33 am

    salam kenal…..mampir juga k loundry saya ya….he3

  10. 15 Utami Ekawati February 24, 2015 at 12:39 pm

    Mas tau laundry sekitar novotel gak..? Mau setrika cucian nih.. #ini pertanyaan serius yak😀


  1. 1 Persediaan | Catatan gado-gado Trackback on March 8, 2014 at 9:37 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,988 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: