Lebih Lancar Menulis di Malam Hari

Pada koran Kompas hari minggu kemaren, ada beberapa artikel yang menarik minat saya, yaitu tentang kehidupan Jakarta yang tidak pernah mati. Maksudnya, sampai dini hari pun masih ada saja masyarakat yang asyik dengan aktivitasnya. Jakarta tidak pernah sepi, bahkan dari pagi sampai pagi lagi. Kalo di daerah tempat tinggal saya ini, jam sembilan malam pun sudah jarang ada kendaraan yang lewat. Kalo di Jakarta, jam segitu ternyata masih termasuk sore. Weleh… weleh….

Mungkin karena kesibukan yang begitu padat, waktu 24 jam seolah masih belum cukup untuk masyarakat Jakarta. Kadang pekerjaan baru selesai larut malam, dan itu pun masih dilanjutkan lagi dengan segala macam rapat, entah rapat dengan manajemen perusahaan ataupun dengan klien. Biasanya rapat semacam itu baru selesai selepas tengah malam, dan bahkan sering juga menjelang shubuh. Makanya, di kota itu cukup banyak kafe-kafe, cucian mobil, dan mini market yang buka 24 jam, memanfaatkan peluang yang ditawarkan masyarakat Jakarta.

Kafe adalah salah satu tempat yang ramai dikunjungi warga Jakarta, walaupun malam sudah sangat larut. Pengunjungnya biasanya pada bawa laptop, sibuk dengan pekerjaannya masing-masing. Ada yang menyelesaikan laporan yang belum beres, merancang materi rapat yang akan disampaikan keesokan harinya, dan ada pula yang tenggelam dalam proyek menulis. Nah, yang terakhir ini nih yang menarik minat saya. Ternyata cukup banyak juga ya penulis yang menggarap karyanya saat malam sampai dini hari. Di saat orang lain terlelap, mereka malah baru mulai bekerja. Beberapa beralasan karena suasana di malam hari lebih kontemplatif dibandingkan siang.

Dikutip dari Kompas yang saya baca itu, Djenar Mahesa Ayu, penulis yang cukup terkenal di Indonesia, bisa lupa waktu mengerjakan tulisannya di malam hari. Selepas maghrib, dia datang ke kafe, mengetik dengan laptop, dan baru pulang sekitar jam 4 pagi atau malah saat hari sudah terang. Dari gaya kerja seperti itu, ia telah menyelesaikan banyak karya, misalnya skenario film Mereka Bilang Saya Monyet.

Dewi Lestari dan Raditya Dika juga pernah bercerita di blog masing-masing kalo mereka lebih suka menulis di malam hari. Ide-ide lebih gampang keluar dan tulisan yang cemerlang pun bisa dihasilkan. Ditemani kopi, tentu proses itu jadi semakin mengasyikkan.

Kalo saya sendiri memang ngerasa enjoy aja kalo menulis di malam hari. Tapi, selama ini nggak sampe larut banget. Paling pol jam sebelas malam. Kadang-kadang pengen juga sih kayak para penulis profesional yang hobi menulis sesuatu di malam hari sampai lupa waktu. Tau-tau aja ayam jago sudah berkokok. Tapi, saya nggak kuat nahan kantuk. Kalo dipaksain malah jadi ketiduran. Dulu pernah sih minum kopi untuk melawan kantuk, tapi nggak mempan.

Kalo temen-temen bagaimana? Suka menulis di malam hari juga?๐Ÿ™‚

10 Responses to “Lebih Lancar Menulis di Malam Hari”


  1. 1 Asop July 8, 2010 at 10:12 am

    Wah, kalo jam 11 itu kurang malem.๐Ÿ˜€

    Dulu waktu saya masih semester pertengahan, saya suka banget ngerjain tugas dini hari. Jadi, saya habis maghrib tidur (saya makan malam jam 5-an), bangun jam 12 ato jam 1. Bangun langsung shalat Isya’, sekalian Tahajjud. Mantab deh, rasanya otak seger banget. Ditambah lagi keadaan sekitar yang udah sepi. Sepiiii banget. Enak banget buat ngerjain tugas.๐Ÿ™‚

  2. 2 adin July 8, 2010 at 2:46 pm

    kalo saya paling pol mulai nulis jam 2 pagi, itu pun baru sekali saya lakukan,hehe…biasanya sih g tentu, g harus jam berapa, asal ada ide n kesempatan, sikat deh…

  3. 3 Red July 8, 2010 at 2:58 pm

    malam hari memang saat yg tepat untuk mendapatkan inspirasi

  4. 4 nahdhi July 8, 2010 at 7:21 pm

    Wah kayak lowo wae…

  5. 5 Reza Fauzi July 8, 2010 at 11:51 pm

    wah sama banget.. saya juga lebih enak nulis malam hari, sepi, jadi banyak ide

  6. 6 alice in wonderland July 9, 2010 at 12:50 am

    kalo pas lagi mata bisa diajak kompromi emang paling enak tu belajar atau menulis pas malam hari sampe dini hari…sepi dan juga internet lancar…
    tapi kalo pake acara minum kopi saya udah kapok, adanya cuma deg2an n pusing malah gak konsen ngapa2in

  7. 7 mylitleusagi July 9, 2010 at 5:40 pm

    ha….ha…ha..ha..saya mah gak mau minum kopi…
    sakit perut…
    tapi nulis dimalam hari emang lebih tenang…cuma biasanya saya kalau yang begadang itu bukan nulis…tapi kerja…saya pernah kerja ampe jam 2 pagi..

  8. 8 ditter July 12, 2010 at 12:27 pm

    @Asop: Jam 11 kurang malam, ya?? Hahaha… jadi malu… Iya, kalo dini hari, otak memang terasa segar..๐Ÿ™‚

    @Adin: Sipp… memang kalau mood lagi dipuncak, langsung sikat aja, hehe…

    @Red: Yup, setuju!! Tapi saya masih belum bisa nahan kantuk, jadi nggak bisa sampe malem banget -_-‘

    @Nahdi: Hahaha…. Tapi kan siangnya tetap bangun dan bekerja, hehe…๐Ÿ™‚

    @Reza: Hehe… Iya… sepi… jadi banyak ide๐Ÿ™‚

    @Alice: Woh, berarti kamu ga boleh minum kopi tuh.. Kalo aku sendiri, kopi memang ga terlalu berfungsi buat nahan kantuk….

    @Mylittleusagi: Wew…. kerja lembur, ya… Banyak duitnya, dong, hahaha….๐Ÿ™‚


  1. 1 Kopi | Catatan gado-gado Trackback on December 16, 2013 at 8:10 am
  2. 2 Kafe & Kamar Tidur | Catatan gado-gado Trackback on February 6, 2014 at 7:30 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,988 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: