Belum Lepas dari Jeratan Mie Instan

Dari kecil saya suka banget sama mie instan. Sebagian besar produk-produk mie instan di Indonesia juga sudah saya coba. Selain praktis, mudah, dan murah, rasanya juga enak banget. Terutama indomie goreng, mie instan favorit saya. Wah, saya suka banget. Bisa digadoin, bisa pula sebagai lauk. Kalo zaman kecil dulu sih biasanya dimakan pake nasi, buat sarapan dan juga makan malam. Tapi semenjak mahasiswa, sering-seringnya digadoin. Kalo nggak bikin sendiri di rumah ya beli di kantin kampus atau di warung bubur kacang ijo (burjo) terdekat.

Padahal, banyak yang bilang kalo mie instan itu ga bagus buat pencernaan. Katanya sih mie yang sudah dikeringkan itu mengandung sejenis lem yang kalo terlalu banyak bisa bikin usus kita jadi lengket! Hiiii…. Belon lagi bumbunya yang mengandung banyak MSG. Wah, ga bagus buat otak dan saraf. Tapiiiiiii…. Tetep aja saya ga bisa lepas dari mie instan. Kayak udah kecanduan gitu, hikks…. Ga keren banget ya. Biasanya mah orang-orang kalo kecanduan itu ya rokok, kopi, atau bir. Lah, ini kok malah kecanduan mie instan, haha….

Sampai saat ini, biasanya sih saya makan mie instan selama dua hari sekali. Walopun sebelumnya udah makan nasi dan ga laper lagi, tapi kalo udah ngebet, tetep aja persediaan mie instan di lemari dapur langsung saya embat. Ga peduli kalo dalam sehari itu sebenarnya sudah makan 4 kali.

Sebenarnya sih udah lama saya pengen berhenti, ato minimal mengurangi. Tapi ternyata hal itu masih sekadar keinginan tanpa realisasi belaka. Kalo udah sakaw, hal apa saja bisa dilakukan. Janji terhadap diri sendiri pun akhirnya terlupakan kalau tidak terabaikan. Wah, parah….

Tapi, akhir-akhir ini saya udah mulai bisa mengurangi. Padahal motivasinya tetep sama, demi kesehatan pencernaan dan otak. Tapi entah kenapa motivasi itu kini semakin kuat. Mungkin karena beberapa minggu yang lalu abis denger berita nyata tentang anak (kecil) yang harus dioperasi karena ususnya lengket (dan permukaannya saling menempel) akibat kebanyakan makan mie. Tapi tetep, saya masih belum sama sekali terlepas dari jeratan mie instan.

Temen-temen maniak mie instan juga? Yuk kita coba menguranginya pelan-pelan, hehe….

7 Responses to “Belum Lepas dari Jeratan Mie Instan”


  1. 1 alice in wonderland May 21, 2010 at 3:07 am

    kalo aku bikin mie rebus, biasanya airnya rebusannya kubuang lalu kutambahin pake air panas sendiri…
    katanya sih airnya mengandung zat pengawet yang udah terlarut
    trus bumbunya cuman separo dari yang seharusnya.
    Membantu ngurangin MSG…

  2. 2 gaby May 21, 2010 at 7:48 am

    kayaknya aku dah bilang bukan beberapa minggu yg lalu deh tapi dr tahun lalu

  3. 4 deady May 23, 2010 at 4:02 am

    sekarang udah jaraaaaaaanng banget makan mie instan
    padahal saya anak kos lho
    yak. Sejak ada pembantu yang masakin sih soalnya. Hehehe

  4. 6 Si Paijah May 23, 2010 at 3:18 pm

    wah kalo saya mah mie instan makanan waktu sma soalnya musti masuk puagi walhasil musti sarapan mie ajah, makannya nggak pinter deh😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,988 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: