Membantu Berbuat Curang

Beberapa hari yang lalu saya beli buku di kompleks lapak buku murah di Terban. Saya sengaja ke situ karena tempatnya emang terkenal menjual buku-buku dengan harga miring. Setau saya si banyak mahasiswa yang sering belanja buku di sana demi mengirit pengeluaran.

Setelah saya hunting ke beberapa lapak, akhirnya dapet juga deh buku yg saya cari. Eh ga sengaja saya ngeliat ada buku Edensor karya Andrea Hirata di situ. Wew… itu kan buku lanjutan dari Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi. Buku yang pertama dan kedua udah saya baca. Kalo yg Edensor belon. Dulu saya hampir beli di toko buku, tapi ga jadi karena duit yg saya bawa ga cukup.

Pas saya Tanya harga buku itu ke penjaga lapak, ternyata murah banget, Cuma 20ribu!! Padahal dulu kalo ga salah saya liat di toko buku harganya lebih dari 40ribu. Wew… murah banget… Eh setelah saya teliti, ternyata itu adalah buku bajakan, alias fotocopyan. Haha… pantesan aja murah meriah. Tapi saya ga jadi beli.

Saat saya lagi memilih-milih buku lainnya, ada dua pemuda yg juga mencari buku. Kyknya si mahasiswa ekonomi, soalnya mereka nyari buku yg judulnya berbau ekonomi gitu. Wah, bukunya tebel banget. Cukup buat nglempar copet sampe pingsan. Harganya kalo ga salah hampir 100ribu. Mereka borong buku, kalo ga salah lebih dari 4 buah. Semuanya tebel-tebel.

Trus ga sengaja saya denger percakapan mereka dengan si pedagang.

Pemuda: Brapa pak? DIskon ya pak, kan saya belinya banyak…

Pedagang: Oke… udah bapak diskon kok. Semuanya Rp*****. Mo pake nota dek? Mo ditulis berapa?

Pemuda: Maksudnya pak?

Pedagang: Ya kalo pake nota ntar saya kasi. Tapi harganya mo ditulis berapa? Ato saya kasih nota kosong aja?

Sampe sini saya paham. Sepertinya pedagang itu ngasi kesempatan ke pemuda untuk memanipulasi harga buku. Obrolan berlanjut.

Pemuda: Ooohh… Hahahaha… Ga usah deh pak, masih belum butuh, haha…

Pedagang: Beneran ni dek?

Pemuda: Iya pak… besok aja kalo pas butuh… Bisaan aja bapak ini, haha…

Pedagang: Hehe… ya udah dek… ini bukunya di sampul dulu ya…

Wew… Lumayan juga tuh kalo dapet nota kosong. Kita bisa memanipulasi harga sepuasnya, tentunya lebih besar dari harga yg sesungguhnya. Ini bisa dilakukan untuk membohongi atasan, supaya bisa dapet keuntungan yang tentunya lumayan. Tapi ini kyknya salah bentuk dari KORUPSI deh. Lebih jauh, kalo atasan itu adalah orang tua kita, apakah kita tega membohongi mereka yang selama ini telah membesarkan kita dengan penuh cinta dan kasih sayang?

1 Response to “Membantu Berbuat Curang”


  1. 1 aprillins November 4, 2009 at 3:01 am

    hajar dit.. korupsilah.. ehueheueh.. tapi aku belum pernah tuh kayak gitu.. hheheheh


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: