Anak Harapan Orang Tua

Tadi siang ini saya pergi ke bagian akademik fakultas buat ngurus syarat-syarat wisuda. Kebetulan pegawai yang ingin saya temui sedang nerima tamu, jadi saya harus nunggu dulu. Kemudian saya nunggu di ruang tamu sambil maen2 komputer yang disediakan di situ. Disebelah ada seorang bapak pegawai yang sudah saya kenal bernama pak Sis dan sedang tertidur di depan Komputer. Nampaknya dia lelah sekali. Pas saya lagi browsing2, dia malah bangun. Ya udah, saya ajak ngobrol aja deh.

Lagi ngantuk ya pak Sis?

Hehe… Iya ni. Langit mendung, suasana sepi juga, jadi bikin ngantuk.

Saya iseng bertanya dimana tempat tinggalnya.

Ya udah pak, nanti pulang kerja langsung tidur aja, hehe… Ngomong-ngomong tempat tinggal Bapak dimana?

Di Klaten. Saya nglaju dari sana.

Waaahh.. itu kan jauh banget pak! Pantesan sekarang cape..

Hehe.. nggak juga.. kan udah biasa, udah bertahun-tahun. Tapi klo pas masih awal emang lumayan berat juga. Perjalanan makan waktu hampir satu jam. Anak saya juga nglaju.

Ooohh… memangnya anak Bapak sekolah dimana?

Dia kuliah di fakultas teknik UNY, skrg lagi skripsi. Nah, kalo adeknya ga nglaju, tapi ngekost, kuliahnya di teknik Industri UGM.

Weww… anaknya si bapak pinter-pinter! Terutama yg terakhir. Jurusan teknik industri UGM itu kan termasuk favorit, passing grade nya tinggi banget, ga bisa sembarangan untuk bisa masuk situ, cos nilai ujian masuknya harus tinggi. Intinya yg kuliah di sana itu anak2 pinter lah. Gaby juga kuliah di jurusan itu, dan menurut saya dia emang pinter banget. Jidatnya aja nonong, haha…

Obrolan saya berlanjut.

Waaahh… anak bapak pinter-pinter yaa… Calon-calon sukses ni pak, hehe…

Amin… mudah-mudahan begitu. Biar ga jadi seperti bapaknya yg menggunakan komputer aja kesulitan, haha… Makanya walaupun gaji rendah, tapi saya tetap berusaha memenuhi kebutuhan pendidikan mereka. Sebisa mungkin pasti saya usahakan. Kebetulan yang perempuan (yg kuliah di teknik industri –red) dapet beasiswa terus, jadi beban saya juga lebih ringan.

Iya pak, kalo anak-anaknya pinter mah kita juga ga bakalan ragu buat ngeluarin uang berapapun, asal buat kemajuan pendidikan mereka.

Iya… Kemaren juga anak saya yg kuliah di teknik industri itu saya belikan laptop, soalnya sepertinya dia butuh sekali. Praktikum dia kan banyak, dan tugas-tugasnya juga susah. Sebisa mungkin saya usahakan. Demi masa depan anak juga. Karena mereka adalah harapan saya dan istri saya. Yah… mudah-mudahan aja masa depan mereka bagus, amin…

Waaah… saya jadi terharu. Saya mendengar secara langsung kisah tentang besarnya kasih sayang orang tua kepada anaknya. Demi kebaikan si anak, orang tua bersedia bekerja keras, sebisa mungkin berusaha untuk memenuhi kebutuhan si anak. Agar anak berhasil mencapai cita-cita dan mewujudkan masa depan yang baik.

Saya jadi ingat orang tua saya… Saya masih belum bisa membanggakan mereka… Bahkan mungkin sering menyusahkan…

4 Responses to “Anak Harapan Orang Tua”


  1. 1 nahdhi October 15, 2009 at 2:31 am

    Pancen mas. Anak ko sing digadang-gadang karo Wong Tuwo….

  2. 3 Vicky Laurentina October 15, 2009 at 4:20 pm

    Sebenarnya aku nggak tau apa hubungannya jidat nonong dengan pinter. Kalo di ilmu kuliahku, orang yang jidatnya terlalu nonong harus segera dioperasi coz kalo dibiarin orangnya bisa lewat..

    • 4 ditter October 16, 2009 at 9:49 am

      hahaha… mungkin sebenarnya ga ada hubungannya mbak. Tapi aku sering nemuin momen dimana ibu-ibu yg ketemu sama anak berjidat nonong, trus bilang kalo si anak itu biasanya gedenya akan pintar. Walopun entah apakah antara jidat nonong dgn kepintaran itu ada hubungannya ato nggak, hehe…🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: