Terhambat Hal Teknis

Sapa bilang hal-hal teknis itu tidak menghambat?

Beberapa hari ini saya disibukkan dengan satu hal, yaitu mencari syarat-syarat buat wisuda. Nah, salah satu syaratnya itu adalah ngumpulin skripsi yang udah dijilid. Kalo kata temen-temen sih itu masalah gampang, cuma teknis doang. Kan yang penting isi skripsinya udah jadi…

Tapi entah kenapa bagi saya ga semudah itu. Berkali-kali saya menunda ngeprint skripsi yang udah di revisi itu. Seharusnya tinggal diprint aja. Tapi setiap kali saya ke rental untuk ngeprint, tiba-tiba niat itu tidak terlaksana karena saya ga pede, takut ada yg masih salah dan belum lengkap. Pokoknya khawatir banget! Suatu ketakutan yang sebenarnya sangat berlebihan.

Abis saya trauma sih… Dulu pernah saya ngeprint skripsi yang buat ujian pendadaran. Jumlahnya lumayan banyak, ada sekitar 120 lembar. Karena akan menghabiskan banyak biaya, maka saya bener-bener mengkoreksi isi skripsi biar duitnya ga kebuang sia-sia. Semua saya koreksi, termasuk tanda baca, spasi, dan titik komanya. Bener-bener saya perhatiin dengan seksama. Setelah selesai dan yakin ga ada kesalahan teknis lagi, maka langsung saya print, lalu saya copy rangkap tiga. Jadi totalnya empat. Nah, setelah semua siap untuk dikumpulkan ke bagian akademik, saya baru sadar, ternyata margin-nya salah dan ga sesuai dengan standar kepenulisan skripsi!! AArrrghh… TIdaaaaaaaaakkk… Otomatis skripsi saya yang jumlahnya 4 rangkap itu ga berguna, alias sia-sia.. huhu…

Kepaksa deh saya print ulang. Dengan berubahnya margin, maka jumlah halaman juga bertambah. Gila bener, duit tabungan saya benar-benar terkuras. Yang lebih bikin sakit hati, terkurasnya itu bukan untuk hal yang bermanfaat, tapi lebih karena kebodohan, jadinya sia-sia.. huhuhu…

Makanya sekarang saya trauma banget. Jadinya malah kehambat. Tiap mo ngprint, pasti selalu datang bayangan kalo skripsinya akan salah lagi. Atau mungkin ada yg ga lengkap. Bayangan itu terus menghantui. Dan jadinya saya malah jadi menunda-nunda. Hasilnya ya jelas: skripsi saya yg versi jilid ga selesai-selesai. Otomatis saya juga belum bisa mendaftar wisuda. Padahal deadline-nya udah mepet banget ni.

Tapi kemudian saya bisa memaksa diri juga. Semua kekhawatiran dan bayangan negatif saya singkirkan. Akhirnya draft sudah diprint rangkap tiga. Abis itu saya susun, lalu siap di jilid. Nah, sebelum masuk ke tempat fotokopian buat di jilid, bayangan itu datang lagi. Mulai dari ga yakin warna covernya, sampai khawatir kalo susunan halamannya masih lom bener.

Padahal saya sudah tau ketentuan warna covernya, itupun sejak beberapa minggu yang lalu. Susunan halaman juga sudah saya periksa berkali-kali, dan harusnya udah bener. Tapi entah kenapa tiap tiba di tempat penjilidan, pasti kekhawatiran dan ketakutan itu datang lagi, takut masih ada yg lom beres. Iiih… bener-bener menyusahkan!!

Saya jadi khawatir. Jangan-jangan ini adalah gangguan psikologis.. hiii… jangan sampe deh…

Tapi Alhamdulillah lembaran skripsi saya tadi sudah masuk ke tempat penjilidan. Besok siang Insya Allah sudah bisa diambil. Abis itu tinggal ke bagian akademik untuk ngumpulin seluruh syarat buat wisuda deh… Doain supaya lancar ya teman-teman, hehehe…🙂

1 Response to “Terhambat Hal Teknis”


  1. 1 nahdhi October 13, 2009 at 9:01 pm

    Amien… Syukur dah nek udah beres. Le syukuran kapan ki?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,988 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: