Lelenya Masih Hidup!

Tadi malam, karena di rumah ga ada makanan, saya pun cari makan malam di luar. Karena di daerah rumah saya ga banyak para penjual makanan yang buka malam-malam, maka pilihannya jadi tidak banyak. Kalo ga nasi goreng ya pecel lele. Karena bosan dan tidak terlalu suka nasi goreng, maka saya lebih memilih pecel lele aja. Selain lebih murah, rasanya juga lebih enak.

Tadinya si mo beli pecel ayam di warung tenda langganan saya, tapi ternyata tutup. So, saya pun beralih ke warung tenda lainnya. Biasanya sih saya menghindari warung ini, soalnya penjualnya cuek dan kurang ramah. Tapi karena ga ada pilihan lain, saya pun tetap makan di situ…

Setelah masuk warung, saya langsung ambil posisi di deket tempat mengolah dan menggoreng hidangan. Saya sengaja duduk di situ, karena entah kenapa saya memang seneng ngeliat orang kerja ato masak-masak, hehe… Rasanya gimana gitu ngeliat orang lain asik dengan pekerjaannya.

Saya pesen pecel lele dengan nasi satu setengah porsi. Seperti biasa, penjualnya terlalu cuek, dan nampaknya tidak memperdulikan pesenan khusus saya yg nasinya satu setengah porsi… Huuuu… jadi ga kenyang deh…

Nah, saat sedang asik melihat si juru masak mengolah hidangan, ada sesuatu yg membuat saya kaget. Jadi di deket kompor ada sebuah ember hitam yang ternyata isinya adalah lele-lele siap masak. Lele-lele itu di rendam dengan air bumbu disitu, saling tumpuk menumpuk. Nah, suatu ketika si juru masak mengambil sebuah lele dari ember, dan saya lihat lele itu masih bergerak!!

Ya amplop. Saya berusaha memastikan kalo saya ga salah liat. Dan ternyata benar. Lele itu memang masih bergerak meronta-ronta!! Gila bener…

Aneh banget ih. Itu kan lelenya udah di betetin, udah dikeluarin isi perutnya, udah dibersihkan luar dalam, udah di bumbuin juga. Tapi kok masih gerak-gerak ya… Emang si saya pernah dengar kalo lele susah matinya. Perlu usaha lebih untuk mematikan lele.

Saya ga bisa membayangkan betapa sakitnya si lele ketika isi perutnya di bedel dalam kondisi masih sadar. Setelah dirasa bersih, lalu dicemplungin ke dalam air berbumbu yang mengandung garam. Ternyata masih belon mati juga. ABis itu di masukin ke minyak super panas untuk digoreng sampe kering. Hiiiiiiiii…

Payah ni ah si penjual pecel lele itu. Sebelum ngebetetin (ngeeluarin isi perut –red), seharusnya dia bisa memastikan kalo lelenya udah mati. Kasian banget kan kalo masih hidup… Hiiii.. ga terbayangkan dah rasa sakitnya gimana… Bikin ga nafsu makan aja…😦

4 Responses to “Lelenya Masih Hidup!”


  1. 1 Vicky Laurentina October 5, 2009 at 3:01 am

    Jadi akhirnya Adit makan lelenya apa enggak?

  2. 2 ditter October 5, 2009 at 11:23 am

    karena ga mau jadi mubazir, akhirnya aku makan juga! Hahahaha… Kasian lelenya, udah sakit-sakit ga dimakan, hahehe…
    Yah, Walopun dengan nafsu makan yg sudah ngedrop -_-‘

  3. 3 nahdhi October 5, 2009 at 10:53 pm

    Nek ditempatku (nang ndeso) cara membunuh lele tu kepalanya dipukul pake palu. atau diberondong pake M16. Wkekeke….🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,988 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: