Selamat Jalan Mbah…

Kemaren sore, pas lagi nonton film di rumah bareng Gaby, tiba-tiba dapet berita duka. Papin ngasi kabar kalo Mbah Ratijo, kakak kandung dari almarhumah nenek, meninggal dunia. Innalillahi Wa innailaihi Rojiun

O iya, ada kebetulan yang cukup unik lho. Jadi dulu saat pertama denger kabar kalo almarhumah nenek meninggal, saya juga lagi di rumah, sore-sore, pas lagi nonton film juga bareng Gaby. Pokoknya kondisinya persis sama dengan saat saya denger kabar kalo Mbah Ratijo meninggal tadi. Suatu kebetulan atau ada sesuatu dibalik ini semua? Jangan-jangan Gaby membawa kutukan lagi, hahahaha… Just kidd…😀

Saat lebaran kemaren, hanya tinggal 4 sesepuh yang saya dan keluarga kunjungin. Biasanya lima. Tapi tahun ini nenek saya sudah meninggal, jadinya tinggal 4. Nah, mbah Ratijo ini adalah salah satunya. Beliau udah tua banget, kayaknya umurnya udah 90 tahun lebih… Dengan wafatnya beliau, berarti sesepuh yang tersisa tinggal tiga…

Saya pribadi ga terlalu dekat dengan mbah yang satu ini. Tapi tiap lebaran saya memang selalu kesana untuk sungkeman, yang mungkin lebih karena sekedar memenuhi tuntutan tradisi. Tapi beliau juga sudah beberapa kali berkunjung ke rumah saya. Sendiri, dengan berkendara sebuah sepeda onthel tua.

Ini yang membuat saya kagum. Dengan tubuhnya yang sudah tua renta, beliau menempuh jarak lebih dari 10 km ke rumah saya dengan mengayuh sepeda tua. Wooww… Di tengah panas dan polusi jalan raya, ditambah lalu lalang lautan kendaraan bermotor, yang beliau lakukan sudah tentu adalah hal yang berat… Belum tentu juga saya sanggup melakukannya… Dulu pas kelas 3 SMA, saya sekolah naek sepeda. Jaraknya sih cuma 3 kilo, tapi saya sudah ngos-ngosan, berasa mo pingsan aja…

Tidak banyak kenangan yang saya dapat bersama mbah Ratijo. Walopun demikian, saya tetap mendoakan, semoga beliau diberi ampunan atas dosa-dosa yang pernah diperbuat, dan seluruh amal kebaikan dapat diterima oleh-Nya, amin…

Yah… Setiap manusia pada akhirnya akan kembali ke pangkuan Tuhan. Oleh karena itu, sayang rasanya kalo hidup ini disia-siakan begitu saja. Nampaknya harus benar-benar dinikmati. Bagi saya caranya simple, yaitu dengan beribadah, bekerja, berjuang, beramal, dan juga bersenang-senang… Hehehe…

0 Responses to “Selamat Jalan Mbah…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: