Kesulitan Mencari Tukang Fotokopi

Ini cerita tentang dua hari yang lalu…

Huaaaah… Hari ini Jogja panas banget… Kamar saya bener-bener terasa gerah. Ketika keluar rumah, jalan aspal di depan rumah nampak mengeluarkan riak-riak berhawa panas. Wew… serasa di gurun pasir…

Dengan kondisi yang demikian, kok ya saya malah keluar rumah, tengah hari pula, saat dimana matahari sedang terik-teriknya bersinar. Habis siang itu  saya memang harus menunaikan salah satu agenda sih…

Keluar dari rumah sekitar jam 12 kurang. Lokasi tujuan adalah redaksi harian Kedaulatan Rakyat (KR), mo masukin tulisan sekaligus ngambil honor atas tulisan saya yg dimuat minggu kemarin. Nah, untuk masukin tulisan lagi, salah satu syaratnya adalah menyertakan fotokopi KTP dan KTM.

Kebetulan di dekat rumah saya ada tempat fotokopian. Tapi entah kenapa kok ya saya malah memutuskan untuk mencari-cari fotokopian di deket kantor redaksi saja, toh saya pikir tempat fotokopian ada dimana-mana, jadi ga perlu khawatir.

Setelah melalui perjalanan yg begitu panas, akhirnya saya hampir tiba di lokasi tujuan. Wew… mumpung belum mencair karena panas di jalan, saya ingin cepat-cepat sampe di kantor redaksi. O iya, baru ingat kalo harus memfotokopi KTP dulu.

Nah, ini yg menjadi klimaks cerita. Tempat fotokopian yg menurut saya harusnya ada dimana-mana, kok ya tiba-tiba saja begitu sulit ditemukan. Parah! Karena ga ada pilihan lain, saya pun terus berjalan sambil mewaspadakan mata. Padahal kantor redaksi udah lewat, tapi tempat fotokopiannya masih juga ga ketemu… Sial.. mana jalan terasa semakin panas aja. Maklum, di tengah kota si, jadi polusi ada di mana-mana, membuat udara semakin panas dan kotor…

Proses mencari terus dilakukan. Ga terasa, tau-tau aja dah nyampe di kampus sendiri. Hahaha… padahal jarak dari KR ke kampus lumayan jauh, lebih dari 5 kilo. Kebetulan di daerah situ ada tempat fotokopian langganan, dan akhirnya saya pun segera meluncur ke situ.

Wew… urusan fotokopi selesai, cuma habis 300 perak. Abis itu memanggang diri lagi melewati panasnya hari menuju KR. Tulisan langsung saya cemplungin ke kotak, lalu menuju ke bagian keuangan buat ngambil honor.

Waduh, ternyata honornya ga terlalu banyak, ga sesuai ma bayangan saya, hahaha… Tapi ga pa2 lah, lumayan buat ongkos hidup seminggu ke depan, hehe…

Pelajaran yg bisa saya ambil hari ini mungkin demikian: Jangan pernah menyepelekan sesuatu atau kesempatan yg ada di deket kita, karena belum tentu kita masih bisa mendapatkan atau menemui kesempatan yg sama di masa yg akan datang…

Wew… Coba waktu itu saya fotokopinya di deket rumah aja, jadi kan ga perlu muter-muter nyari tukang fotokopian lagi. Juga ga perlu ngabis-ngabisin bensin, cape, atau panas-panasan segala, hehehe…

2 Responses to “Kesulitan Mencari Tukang Fotokopi”


  1. 1 nahdhi September 16, 2009 at 2:09 pm

    Hehehe…. Nek honor freelance nang Media paling yo mung 60rb mas (puol mentok untuk ukuran mahasiswa). Nek aq seneng nulis nang KOMPAS, soale nek misal artikel kita gak dimuat, kita dapet alasan kenapa gak dimuat. Pertama aku gara-gara tulisan kurang fokus, pembahasannya kurang tepat, timing-nya gak tepat, bahasanya susah dicerna, trus kritik yang palin saya suka adalah ketika alasannya “sudah gak ada tempat mas”, itu artinya tulisan kita sebenarnya udah bagus, cuma memang gak ada tempat. Ya itung-itung disitu saya belajar nulis juga. Iya to?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: