Kena Tilang, Bayar di Pengadilan

Huaaahhh…. Lama ga up date ni… sori… sori… Lagi ada beberapa masalah di sini, hehe… Sori juga belon bisa balesin komen temen2 semua… Mohon maaf ya…

Hmm… kali ini aku mo nyeritain apa yg aku alamin dua hari yang lalu. Jadi pagi itu aku berangkat ke kota Jogja untuk memenuhi janji dengan relasi. Nah, ditengah perjalanan, tepatnya di daerah monumen jogja kembali (Monjali), aku kena razia kendaraan bermotor.

Hoo… aku si santai aja, toh surat-suratku lengkap. STNK ada, SIM juga punya. Ga ada yg perlu dikhawatirkan.

Tapi begitu masuk antrian razia dan membuka dompet, aku langsung kaget. Ternyata STNK ku ga ada di dompet!!!

Astaga.. aku lupa.. beberapa hari yang lalu kan motorku habis dipake Ayahku, dan pas berangkat pagi itu aku lupa minta STNK nya kembali. Waduuuuhhh… gawat… alat bakal kena tilang ni… Mana lagi ga bawa duit… di kantong Cuma ada uang seribu… Dompet juga kosong, ga ada duit sama sekali… hiks…

Saat sedang dalam antrian itu, ga sengaja aku ngeliat mbak2 langganan warnet tempatku kerja. Ternyata dia kena razia juga. Tanpa pikir panjang, aku pinjem duit ke dia aja, buat bayar tilang di tempat, jadi ga perlu ikut sidang di pengadilan. Tapi pas aku tanya, dengan tersipu malu dia bilang lagi ga punya duit juga, jadi ga bisa minjemin, huhu…😦

Ga keabisan akal, akupun menelpon Gaby, minta dibawain duit buat bayar tilang ditempat. Sekali lagi, supaya ga usah mengikuti pengadilan yg sangat memakan waktu itu. Kebetulan rumah Gaby ga begitu jauh dari lokasi razia.

Nah, saat sedang menunggu Gaby, tau2 aja lokasi menjadi sepi. Ya ampun, ternyata razianya udah selesai. Yang tersisa tinggal aku dan seorang lagi yg nampaknya juga sedang menunggu kenalan ato keluarganya buat nganterin duit.

O iya, aku baru sadar kalo disitu juga ada wartawan. Nampaknya baru dateng untuk meliput. Sial, beberapa kali dia mengarahkan kamera besarnya itu ke aku. Wah, kalo sampe masuk Koran, aku bakalan malu banget, huhu…

Beberapa menit kemudian Gaby nyampe dengan membawa uang dan STNK ku yg tertinggal di rumah. Oohh… ternyta di jalan dia ketemu sama mami dan papin yg mo bawain STNK ku ke lokasi, lalu STNKnya dititipin ke Gaby, soalnya ga berani nyamperin lokasi, takut kena tilang juga, soalnya motor yg dipake spionnya ga lengkap, hehe….

Nah, setelah uang sudah ditangan, aku langsung nyamperin pak Polisi buat bayar tilang. Tapi lalu tiba-tiba dia bilang kalo ga bisa bayar di tempat, razia sudah selesai, jadi silahkan bayar di pengadilan. What the F*ck!!??

Walopun udah selesai, tapi kan segala perlengkapan masih disitu, kenapa bagianku ga diselesain dulu aja?? Padahal tadi yg sebelum2 aku banyak banget yg bisa bayar tilang ditempat aja… Waaah… sial banget…. Dulu aku pernah ikut pengadilan tilang, dan itu bener2 buang2 waktu. Arrgghhh… Ya sudahlah.. Apa boleh buat…

Tapi lalu aku termenung. Saat aku mo bayar ditempat tadi, ada wartawan yg sedang meliput. Apakah karena itu aku jadi diharuskan bayar tilang di pengadilan??

Kalo ga salah dulu aku pernah denger, bayar tilang di tempat saat razia itu duitnya rentan bocor ke kantong polisi tanpa akhirnya masuk ke kas Pemerintah….

Pikiran nakalku jadi menduga-duga. Jangan2 kalo aku bayar ditempat, wartawan itu bakal ngeliat, trus bakal banyak tanya ke para polisi, trus akhirnya isu bocornya uang tilang saat razia ke kantong pribadi polisi akan terbukti.

Deg.. deg… Seperti itukah? Entahlah… aku ga punya dasar yg valid buat ngejawabnya..

Tapi kalo misalnya ada temen2 yg punya pengalaman yg hampir sama, mungkin bisa share di sini… mari saling berbagi pengalaman, hehe…

9 Responses to “Kena Tilang, Bayar di Pengadilan”


  1. 3 faridf September 4, 2009 at 4:01 pm

    duwe kartu pers ga? itu senjata ampuh buat menghindari tilang
    i prove it…hehhe

  2. 5 omahmiring September 5, 2009 at 12:34 am

    Wah aku selama ini baru kena tilang dua kali. Yang pertama aku minta sidang di pengadilan. Sidangnya sih cuma bentar, tapi yang lama tuh antrinya. Wah-wah… Suwi…..
    Masalah yang itu masuk kantong. Itu aku baru tau pas kena tilang yang kedua. Di simpang lima Terminal Giwangan. Nah harusnya kan saya tandatangan di dua lembar surat tilang, tapi ini saya cuma diminta tandatangan sekali (di lembar warna merah). Lha saya curiga. Lembar warna merah itu kan yang nantinya kita pegang kalau misal kita sidang. Trus warna putihnya mana? Pas aku tanya,,,, jeng-jeng,,,, pak polisi gelagepan jawabnya. Ketahuan deh itu duit mau kemana. Ckckckck. Saya ndak dosa lho, soalnya saya cuma minta sidang di tempat, bukan nyogok polisi (iya to?).

  3. 6 ditter September 5, 2009 at 1:35 pm

    iya tuh… pas di persidangan aku juga ngantri lama banget… padahal sidangnya mah cuma bentar…

  4. 7 anin September 9, 2009 at 2:07 am

    Aku dulu pernah kna razia pas ga bw dompet,
    pdhl jelas2 ga ada duit, ga ditawarin sidang, cuma diminta bayar tilang.
    trus karna aku ga bw duit, aku diminta ninggal jaminan, trus disuruh ambil duit ato pinjem duit orang.
    berhubung ga bw dompet, ga ad yg bisa dibuat jaminan, aku disuruh ninggal hp.
    OGAH!!
    stelah berdebat, akhirnya aku dilepasin dngan diiringi serentetan nasehat.
    hahaha..

  5. 9 kim January 11, 2010 at 2:18 pm

    klo aq pernah ketilang,gara” pke tas TNI paman q,aneh kan!!?pd wktu itu aq lg naek mtor nyantai” aj.eh ad polisi di dpn q,aq coba dahuluin>>KARTU ANGGOTA MAS…?aq jwb?g punya pak orang pny paman q.biasa basa basi lg,polisi blng…klo gt STNK&SIM ..!?nyantai aj.. ud lengkap.nyari aj kslhan.blng x polisi roda mu kecil g boleh…!!!wes ema polsi menang kalah nyerek…??dia mau trima suap g mau sidang bos..???rp35000..ud uang tnggl sgitu.funk isilup.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: