Pelajaran Pertama di Tempat Magang

First of all, selepas ujian pendadaran, aku ada rencana buat magang kerja. Alasannya si karena aku punya waktu nganggur yg lumayan panjang, yaitu antara September sampai November.

Insya Allah aku akan pendadaran jumat minggu ini, tapi sayangnya prosesi wisuda serta pengambilan Ijazahnya masih bulan November. Jadi ada semacam waktu kosong selama 3 bulan dimana aku masi belom punya ijazah, tapi juga udah ga ada kuliah lagi. Nah, dari pada nganggur luntang luntung ga karuan, akhirnya aku putuskan untuk memanfaatkan waktu lowong itu buat magang kerja…

Niat itu aku awali dengan minta surat pengantar dari kampusku untuk magang di sebuah surat kabar harian di Yogyakarta. Tidak lama kemudian, aku ditelpon dan dipanggil untuk wawancara dengan pemimpin redaksi (Pimred) surat kabar itu. Disuruh dateng ke kantor redaksi hari senin kemaren jam 4 sore.

Saat sedang dalam perjalanan, tiba2 telpon berdering lama. Setelah diangkat, ternyata dari sekretaris redaksi, bilang kalo Pimrednya lagi pergi ke luar kota dan masih belum dateng. Jadi wawancaranya diundur sampe setelah buka puasa.

Waduuuuuhh… padahal aku dah hampir sampai ke kantornya, kalo pulang dulu nanggung banget, soale jarak rumahku-kantor redaksi lumayan jauh, bisa makan waktu 45 menit. Terpaksa deh nunggu tanpa pulang dulu sampe waktu berbuka tiba, huhu…

Setelah buka puasa dan sholat maghrib, aku tiba di kantor redaksi. Ya amplop, ternyata Pimrednya masih belon dateng! Nunggu lagi dah…

Setelah sekitar setengah jam nunggu, akhirnya Pimrednya dateng juga, tapi masih nunggu agak lama, cos beliau masih berkoordinasi dulu dengan teman2 kerjanya. Akhirnya wawancara pun dimulai…

Singkat kata, aku diterima magang dan hari selasa minggu depan udah bisa dateng ke kantor untuk selanjutnya nyari berita bareng reporter yg lebih senior. Nah, pada saat wawancara, ada salah satu dialog yg bikin aku terkesan.

“Tadi anda sudah menunggu saya berapa lama?”, kata pak Pimred.

Sambil mejaga tutur kata supaya beliau ga tersinggung, aku jawab, “dari jam setngah 4 sore tadi pak”.

Aku liat arloji, dan ternyata jam sedang menunjukkan pukul setengah 8 malam. Jadi ada sekitar 4 jam aku nunggu bapak Pimred.

“Wah, lama juga ya anda nunggu saya”, kata pak Pimred datar.

Tadinya aku kira beliau mo minta maaf karena udah membuatku menunggu lama. Waaaaah, aku jadi bener2 ngerasa ga enak. Tapi kemudian Bapak Pimred bilang kurang lebih begini:

“Nah, itu adalah satu pelajaran pertama buat anda, sebab seorang Jurnalis ataupun Reporter seringkali di hadapkan pada situasi ‘menunggu’, bahkan terkadang bisa ber jam-jam. Itu terjadi bila narasumber anda adalah orang penting dan sangat sibuk. Jadi sekali lagi, yg tadi itu adalah pelajaran pertama untuk anda, oke…”

Lhoooo?? Hahahahaha… ya ampun pak, kirain mo minta maaf, Hahahaha…

Tapi bener banget apa yg si bapak bilang. Kalo narasumbernya adalah menteri, presiden, bos besar, buronan, atau orang2 penting laennya, seorang reporter harus selalu bersiap untuk menghadapi salah satu kemungkinan terburuk, yaitu MENUNGGU…🙂

14 Responses to “Pelajaran Pertama di Tempat Magang”


  1. 1 sepatubalet August 25, 2009 at 2:17 pm

    hehhe
    kapan2 wawancara aku ya..
    pasti aku yg harus nunggu minimal 15 menit dr ketelatanmu..

    >akibat sering jemput n janjian telat<

  2. 3 Vicky Laurentina August 26, 2009 at 1:49 am

    Owalah..Adit jadi reporter! Makin enak nih nulisnya, Dit. Tapi nanti jadi bingung, tulisannya mau dimuatin di koran atau lebih bagus di blog sendiri ya? Hehehe..

  3. 5 anin August 26, 2009 at 2:23 am

    Wah gawat, adit mau jadi reporter
    sembunyi ah..

    dit, profesional yah, walopun aku temenmu, kalo mau wawancara aku tetep harus janjian! ok!

    hahahaha

  4. 7 Ferre August 26, 2009 at 4:47 am

    jd inget dulu aq mo wawancara menteri di jakarta,,bikin janji aja udah susah..udah gitu majuin jadwal seenaknya, pdhl msh ada presentasi di Sampoerna..batal deh, hahaha

    jadilah jurnalis yg kritis, skeptis, dan manis tentunya

  5. 9 yudhit August 26, 2009 at 11:41 am

    mantabs gan.. aku dukung dikau.. hahaha.. baru ja semalem aku juga berpikir buat mengikuti langkahmu jadi freelancer penulis untuk tulisan2 ilmiah kebumian.. ternyata langkahmu sudah jauuuh beribu langkah didepan.. selamt2 kapan neh makan2nya?😉

    • 10 ditter August 27, 2009 at 4:55 am

      Waaaahhh… nggak mas, aku belon melangkah apa2 ni. Sebatas magang doang, jadi kacung, hehe…

      Mas yudith ni yg keren pol, masih muda udah punya usaha dan distro sndiri.. mantab gaan…🙂🙂🙂

  6. 11 setyo August 27, 2009 at 7:17 am

    we..e..e… pak reporter…

  7. 13 defriliona August 28, 2009 at 9:09 am

    wah…reporter…
    kalau mw wawancara saya tolong saya di telpon dulu yaaa…hehehe

    slamat ya DIt…enak ya ga nganggur selama 3 bulan??hahha..

    sukses terus..^^


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: