Sering Telat…

bangun-telat

Seperti biasa, selasa pagi ini aku berangkat ke Elti buat les bahasa Inggris. Dan seperti biasa juga, aku dateng telat, kelas udah dimulai sepuluh menit yang lalu. Kemudian aku merenung, rasanya kok aku akrab banget dengan kebiasaan dateng telat. Mulai dari telat masuk kuliah, menepati janji, masuk kerja, sampe telat dateng bulan. Lho?! Yah, intinya aku sering telat, walaupun ga selalu, tapi paling nggak intensitasnya lumayan tinggilah. Sebenarnya sih kalo telat juga ga banyak-banyak banget, paling-paling antara 5 sampai 15 menit. Tapi tetep aja rasanya mengganggu, jadi ga tenang. Kalo untuk kuliah misalnya, aku jadi ga bisa menyimak kuliah dengan nyaman dan tenang, grasah-grusuhnya masih kebawa, aura buru-burunya mengacaukan pikiran dan emosiku.

Sebenarnya kebiasaan telat ku ini udah berjalan dari beberapa tahun yang lalu, udah lama banget. Tapi awalnya sih aku mikirnya fenomena telat bukan kebiasaan, tapi karena keadaan, entah itu jalanan macet, bangun kesiangan gara-gara kurang tidur, atawa ngantri kamar mandi. Jadinya ya aku cuek2 aja, namanya juga keadaan. Tapi aku baru sadar, sebenarnya kebiasaan telat yang sedang aku jalanin ini bukan karena itu semua, tapi lebih karena proses MENTAL.

Maksudnya gini, setelah aku pikir2, macet atau ga macet, kadang2 aku tetap telat dateng ke suatu tempat. Entah kurang tidur atau nggak, ternyata aku juga sering bangun kesiangan dan akhirnya telat. Kalo begitu berarti mental dan mindset ku ini lah yang membuatku terbiasa dengan kebiasaan buruk itu.

Jadi sebenarnya kalo aku mo bener2 usaha, entah itu jalanan lagi macet, bangun telat, atau ngantri kamar mandi, semua bisa di siasatin hingga akhirnya aku jadi ga dateng telat. Pasti akan selalu ada cara, apapun itu, kyk misalnya usaha bangun lebih awal, masang berpuluh-puluh alarm biar ga bangun telat, atau cukup cuci muka dan gosok gigi aja tanpa mandi. Itu kalo mo bener2 usaha. Tapi nyatanya aku ga kyk gitu. Akhirnya aku lebih milih telat dari pada melakukan hal2 seperti itu. Bahkan kadang2 ketika aku lagi ga kepepet waktu, eh malah asik bersantai-santai ria, dan tiba2 aja waktu menjadi begitu sempit dan akhirnya aku pun telat…

Kalo emang bener karena mental, berarti gawat banget, soale kan ga mudah buat merubah mental itu. Tapi kalo misalkan berhasil dirubah, hasilnya nanti akan luar biasa, karena aku percaya bahwa sebenarnya mental dan mindset kita lah yang mengendalikan diri kita sendiri. So, bisakah aku ga telat lagi dalam memenuhi janji, masuk kelas, atawa meng up date blog? Hmmm… hanya sang waktu lah yang bisa menjawab itu semua, hehehe….

****

Saat lagi ngetik postingan ini, tiba2 aku mendengar kabar kalo mbah Surip “tak gendong” meninggal dunia. Innalillahi Wa innailaihi Roji’un… Semoga segala amal kebaikan beliau semasa hidup diterima di sisiNya, amin…

0 Responses to “Sering Telat…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: