Pakaian Favoritku

Coba tengok sejenak lemari pakaian anda. Ada berapakah pakaian favorit yang anda miliki?

Mungkin seharusnya pertanyaan awalnya adalah, apakah anda memiliki pakaian favorit? Tapi aku rasa pertanyaan seperti itu ga relevan untuk dilontarkan, karena aku yakin temen-temen semua pasti pada punya pakaian favoritnya masing2, iya kan? Mohon maaf kalo salah, hehe… Nah, sama seperti teman-teman, aku juga punya pakaian-pakaian favorit. Ada banyak malah. Mulai dari yang buat kuliah, jalan2, tidur, dsb. Diantara semua itu, ada satu kesamaan yang sangat mencolok, yaitu bentuknya yang udah pada butut-butut semua, hahaha…

Yupz, pakaian favoritku kebanyakan emang pada jelek2, butut-butut. Sebaliknya, yg bagus-bagus yg aku punya malah jarang banget dipake. Sedari kecil aku emang demen banget make pakaian yang jelek dari pada yg bagus. Kenapa bisa begitu? Karena pakaian2 jelek punyaku itu sangat nyaman buat dipake, ga gerah, ga ribet, dan cocok nempel di kulit. Sebaliknya, yg bagus2 kebanyakan ga enak dipake, gatel, dan panas.

Jadi pakaian favoritku bisa menjadi jelek salah satunya gara2 keseringan dipake. Saking sayangnya aku sama pakaian ku itu, walopun udah sobek-sobek ga karuan, tetep masih aku pake. Beberapa kali orang tua ku mencak-mencak gara2 aku make kaos yang harusnya udah jadi keset. Tapi namanya aja favorit, tetep aja aku pake terus. Bahkan beberapa kali aku pake ke kampus, tapi buat daleman doang, trus ditutupin pake baju, hehe…

Ga cuma kaos. Baju juga gitu. Beberapa baju yang sering aku pake ke kampus, semuanya bermotif “kuno”, bahkan warnanya juga udah pada pudar. Jaket juga gitu. Sampe saat ini aku masih setia menggunakan jaket Yamaha warna merah yang dikasih sama om ku, padahal udah banyak bagian yang sobek-sobek.

Sebenarnya aku juga punya kaos, baju, atopun jaket yg lebih bagus. Tapi kebanyakan itu semua bagus modelnya doang, bahannya ga enak dipake, abis harganya juga nanggung, bukan barang yg mahal, walopun sebenarnya harga mahal bukan jaminan. Karena itulah aku jadi kurang suka beli barang2 yg harganya nanggung. Tapi ortuku dulu kalo beliin pasti yg kyk2 gitu terus, akhirnya malah ga kepake, Cuma menuh2in lemari doang.

Jadi skrg kalo misalkan duitku nanggung, aku mending milih ga beli pakaian sekalian, soale pasti dapetnya juga nanggung. Kecuali kalo belinya yg murah banget, biasanya malah enak dipake, hehe… Akhirnya aku lebih milih buat nahan diri untuk nabung dan menunggu duit ku banyak dulu, baru deh beli pakaian yang aku pengenin, jadi ga cuma jadi penghias lemari pakaian aja, tapi bisa jadi pakaian favorit juga, hehe…

4 Responses to “Pakaian Favoritku”


  1. 1 Yellow August 2, 2009 at 3:46 pm

    Mungkin karena pakaian baru jadi bahannya masih kaku dan belum lemas jadi tidak nyaman. Tapi memang kalau baju2 lama justru lebih enak di badan, entah mengapa…

    • 2 ditter August 4, 2009 at 11:14 am

      hehe.. iya tuh.. kalo pakaian2 yang udah lama malah enak banget buat dipake. Makanya aku kadang suka males buat beli pakaian baru, hehe…

  2. 3 anin August 3, 2009 at 1:51 pm

    Wah dit, dijamin, kalo duitmu banyak, pasti tar sayang kalo dpake buat beli baju..
    ya gak ya gak?
    hehehe

    • 4 ditter August 4, 2009 at 11:16 am

      Hahahaha… iya mbak, bener banget!! Kyknya aku lebih milih buat beli makanan mahal dan enak kalo pas lagi punya duit, hehehe…

      Jangan2 kita samaan lagi, ngerasa sayang buat beli baju, haha…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: