Isra’ Mi’raj Bukan Liburan

Senin 20 Juli 2009 kemarin umat Islam diseluruh dunia memperingati Isra Mi’raj 27 Rajab 1430 Hijriyah. Di Indonesia, hari tersebut ditetapkan sebagai hari libur, alias tanggal merah.

Tentunya kita semua seneng banget begitu tau kalo ada tanggal merah di kalender kita. Para pelajar bergembira karena sekolah libur, trus para pekerja kantor juga bahagia karena bisa sejenak terlepas dari jadwal kerja. Tapi kalo aku perhatiin, kebanyakan dari kita suka ga merhatiin itu bisa libur kenapa, atau kalaupun tau, hanya dibiarkan sebagai angin lalu aja. Ngerasa gitu ga? Kalo aku sendiri sih emang ngerasa banget klo aku sering kyk gitu, hahaha..

Contohnya ya kemaren itu. Aku taunya ya hari senin libur. cuma sampe disitu doang. kurang perduli kalo kemaren itu ternyata adalah hari untuk memperingati Isra’ Mi’raj. Pas dulu masih SMA aku juga sering gitu. Seneng banget begitu tau ada tanggal merah. Taunya ya tanggal merah itu libur, bisa dipake buat maen2, jalan-jalan, atawa tidur seharian dirumah. Kurang begitu perduli kalo misalnya ternyata hari itu adalah hari untuk mengingat perjuangan para pahlawan… Yang bikin aku agak miris, ternyata yg kyk gitu ga Cuma aku doang. Setelah diperhatikan, aku pikir sebagian besar masyarakat juga seperti itu, belum bisa memaknai secara bijak apa sebenarnya tanggal merah itu.

“Peringatan Isra Miraj merupakan momentum bagi umat Islam untuk membenahi shalat agar lebih bermanfaat, sehingga dapat mencegah dari perbuatan keji dan munkar” (kompas.com). Nah, kyknya itu adalah alasan utama kenapa Pemerintah meliburkan hari senen kemaren, yaitu untuk memberikan kesempatan kepada seluruh umat muslim di Indonesia untuk merenung dan mengevaluasi apakah shalat yang dilakukannya selama ini, udah bener ato belon. Kalo belon, maka harus ada tindakan serius untuk memperbaikinya. Nah, pertanyaannya sudahkah masyarakat kita menggunakan kesempatan yang diberikan pemerintah itu?? Adakah yang kemarin bener2 merenungi Isra’ Mi’raj atau mengevaluasi sholatnya? Jwabannya kembali ke diri kita masing2…

Tapi kalo aku boleh berpendapat, kita masih belon memanfaatkan itu dengan maksimal. Itu terbukti dari banyaknya perbuatan tercela wujud dari penyakit hati. Bukankah Indonesia masih akrab dengan berbagai aksi2 kekerasan, kejahatan, ataupun penipuan?? Contoh paling baru adalah kasus pengeboman di hotel taraf Internasional beberapa hari yang lalu.

Aura kebencian seolah begitu rapat menyelimuti Indonesia. Sebenarnya itu ga perlu terjadi kalo semua bisa beribadah dengan benar, khususnya shalat. Tau sendiri kan kalo penduduk kita mayoritas muslim. Lalu gimana bisa mengetahui apakah shalat kita udah bener ato belon?

Mmmmm.. kalo untuk masalah syariat aku masih belon begitu ngerti. Tapi yg jelas orang yg shalatnya bener (khusuk) itu selalu terjaga dari penyakit hati. Dia selalu menghindari yang namanya bohong, iri, dengki, benci, ataupun fitnah. Segala perbuatannya selalu baik, hobi membantu sesama, dan segala sesuatu selalu diniatkan untuk Allah semata.

Balik lagi ke tema awal. Apa sebenarnya makna hari libur nasional itu? Kyknya banyak orang yg sepakat kalo tjuannya adalah untuk memberikan kesempatan kepada warga Negara memperingati apa yg diperingatkan, bukan hanya untuk liburan. Lalu kalo misalnya sang warga Negara itu banyak yg ga menjalankan tujuan itu, apakah hari libur pantas dicoret dari kalender kita?? Wah.. wah.. pasti bakalan banyak yg protes, hehe… Kalo kita mau jujur, mungkin rasa protes itu muncul bukan karena merasa pemerintah ga menghormati kita, tapi karena jengkel kehilangan waktu dan kesempatan untuk berlibur…

4 Responses to “Isra’ Mi’raj Bukan Liburan”


  1. 1 attayaya July 21, 2009 at 12:29 pm

    hmmmm kebanyakan orang pada jalan2 semua
    ga mau mengingat kepada Sang Khalik

  2. 3 Vicky Laurentina July 22, 2009 at 4:43 am

    Tau yang pantes dikasih hari libur sebagai tanggal merah?
    1. Hari Buruh, supaya orang ingat betapa sengsaranya pabrik kalo semua pekerjanya libur.
    2. Hari Dokter, supaya dokter boleh libur dan semua orang sengsara liat praktek dokter tutup semua.
    3. Hari Guru, supaya guru boleh libur dan murid frustasi pontang-panting karena sesudah hari itu ulangan pada ditumpuk semua.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: