Dulu Kertas Sekarang Laptop

Mmmm… beberapa hari ini aku hobi nonton berita. Maklumlah, udah memasuki detik-detik terakhir menuju Pilpres 2009, jadi banyak banget berita-berita menarik, tentunya tentang berhubungan dengan kampanye yang dilakukan oleh para Capres-Cawapres. Terkadang aku emang ga begitu merhatiin sih, lebih bnyak bengongnya dari pada nontonnya, haha… jadi nonton tv Cuma buat temen bengong supaya suasana ga sepi aja. Bengong ini maksudnya mikirin hal-hal lain di luar nonton itu, jadi intinya ga fokus sama apa yg di tonton, Cuma kalo pas yg ada berita yang bener-bener menarik aja, baru bisa fokus. nah, kemaren itu baru aku sadar kalo ternyata ada yang berubah dari konsep pembawaan berita jaman sekarang ini.

Btw, nama laen dari pembawa berita itu apa ya? reporter bukan? bukan ah… Yah, pokoknya maksudnya yang itu, mbak-mbak ato mas-mas yang membacakan berita. Kalo dulu sang pembawa acara berita kan selalu membawa kertas setiap sedang menyampaikan berita. Aku inget banget, dulu sering nonton acara Seputar Indonesia, trus ngeliat pembawa acaranya yang lagi asik dan sibuk menata kertas saat acara beritanya udah selesai. Dulu pas SD atau SMP gitu, aku sering ngikutin itu bareng tmen2, maen jadi pembawa acara berita, simulasi, trus bagian yang paling asik dan menyenangkan itu ya yang sibuk menata kertas itu, sambil pura-pura corat coret, ketawa-ketawa geli, kadang2 lebay, lamaan nata kertasnya dari pada baca beritanya, haha…

Nah, kalo skrg dibeberapa stasiun televisi swasta pembawa acaranya udah ga pada pake kertas lagi, tapi laptop. Yap, gadged yang satu ini emang udah semakin menjamur, seolah-olah kita semua butuh itu dan harus punya, udah ga jadi kebutuhan mewah lagi. Zaman semakin maju. Kalo dulu mah laptop Cuma dipake sama para eksekutif ato penulis besar aja, skrg Tukul juga udah make, mahasiswa di Jogja pun pada pindah dari PC ke laptop. Booming banget di sini, murah2 pula. Maksudnya murah, jauh banget sama harga pasaran laptop beberapa tahun yang lalu. Aku di critain sama temenku, dulu pas SMA dia beli laptop, dan harganya diatas 15 jeti. Kalo skrg di Jogja udah ada yg harganya 4 juta, udah dual core pula. weleh… weleh… Masa kejayaan dual core belum abis, di pasaran udah keburu muncul yang core 2 duo…

yah, inilah zaman. Kdang aku ngerasa kalo zaman itu udah ga lagi jalan santai lagi, tapi berlari cepat, smua serba cepat dan terburu-buru. Ibarat makan, kita abis dapet makanan (enak) yang belum pernah kita makan, lah, gimana mo bisa dinikmatin ya kalo makannya sndiri terburu-buru, grasah-grusuh. Mungkin bakal beda kalo kita makannya alon-alon, santai, waaahhh… pasti bakal ngerasain betul nikmatnya makan makanan itu.

Yang jadi pertanyaan, kita ini sedang berlari menuju kemakmuran ato kehancuran dunia?? Bagi para progresif materialistis, mereka jawab: “Kita sedang mengejar standar hidup yang tinggi bung! kita akan menuju kemakmuran!” Aku bilang: Kemakmuran mu pribadi doang ndul, bukan kemakmuran umat manusia…” Para pemerhati lingkungan dengan kalem berkata, “Yang jelas kita sedang menuju kehancuran bumi”.

Terlepas dari itu smua, kita tunggu aja jawabannya, mungkin beberapa tahun lagi akan sudah terjawab, sedang menuju kemana kita sebenarnya…
NB: Aku bukan penentang kemajuan teknologi, tapi untuk teknologi barang konsumsi, rasanya terlalu cepat….

4 Responses to “Dulu Kertas Sekarang Laptop”


  1. 1 aprillins July 3, 2009 at 3:55 am

    sabar sabar……… laptopku sekarang mousepadnya dah mati.. jadi pake mouse USB.. terus baterenya udah soak.. terus wifinya udah rada2… mau ganti juga ga punya duit.. hadoo.. gawat ini.. sapi sapi….

    hmmmmm.. soal kertas.. aku masih pake blocknote kecil.. soalnya paling gampang, n sekaligus latihan menulis,kaku banget ni jari udah lama ga kkuliah heuheuehauheuah.. megangnya keyboard melulu..

  2. 3 tari July 3, 2009 at 6:10 am

    eh, tvri masih pke kertas kok. aku sering ketawa liatnya. jambi tv jg. huu, maaph ya, mas2/mbak2 tv…

    • 4 ditter July 3, 2009 at 8:33 am

      Iya po?? Waahh.. aku jarang nonton TVRI lagi soalnya,hehe.. abis emang dasarnya jarang nonton TV deng…😦


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: