Selamat Jalan Kawan…

Tadi pagi ini, pas masih tertidur lelap, tiba-tiba mamiku di telpon seseorang. Aku terbangun karena mendengar suara ringtone hp mamiku yang cukup keras itu. Aku agak heran aja, cos masih pagi2 banget (sekitar jam 4 mungkin) udah ada orang yang nelpon. Setelah selesai menerima telepon, mamiku bilang kalo yang nelpon tadi adalah Pak RT yang juga temen deketnya Ayahku. Dia nelpon untuk ngasih tau ke keluargaku kalo salah satu warga disana ada yang baru saja meninggal. Aku sangat terkejut ketika tau bahwa yang meniggal itu adalah Yuswan. Innalillahi Wainnailaihi ro’jiun….

Sekedar informasi, Yuswan itu adalah temenku, walopun kita jarang ngobrol2 dan ketemu. Dia masih muda, mungkin dua tahun dibawahku. Jadi gini, aku itu termasuk orang yang jarang bergaul di kampungku. Bukan karena aku ga suka bergaul ma mreka, tapi karena rumah ku ada dipinggir jalan dan agak jauh dari permukiman anak2 di desa ku. Makanya aku jarang maen bareng mereka, cos males, harus jalan cukup jauh dulu baru bisa ketemu mereka. Itu kebawa sampe skrg. Pas udah mulai besar aku malah malu kalo pengen dateng ke kmpulan pemuda dsb, soalnya aku ga kenal hampir semua pemuda di kampungku, gara2 aku kurang bergaul itu. Paling2 Cuma tau nama aja, tapi ga pernah ngobrol2 dan segala macamnya…

Tapi ada beberapa pemuda yang aku kenal, karena dulu pas awal pindah aku sempet sering maen bareng mereka. Yang pertama namanya dias. Tapi dia sempet sekolah di luar kota, jadi aku jarang maen bareng dia agi. Yang kedua Yuswan. Aku kenal ma dia pas lagi nonton Jathilan. Aku cukup akrab ma dia, bahkan pernah nginep dan makan di rumahnya. Dulu sepulang sekolah aku kalo maen ya Cuma sama dia, cos Cuma dia yang aku kenal, si dias lagi sekolah di luar kota. Dulu pernah maen layangan bareng ma Yuswan, maen2 ke kali, sawah, dsb… Bisa dibilang kalo  Yuswan itu satu-satunya teman ku di kampung tempat ku tinggal

Selepas SMP, aku jarang maen ma dia, cos lebih terfokus dengan temen2 SMA ku, dan Yuswan juga asik bergaul dengan temen2nya sndiri. Smua mengalir gitu aja. Sampe aku jarang ketemu dia lagi, terutama saat aku mulai masuk kuliah dan sibuk di kampus. Paling Cuma sekedar ketemu di jalan dan ber-say hello aja.

Beberapa tahun kemudian aku denger kabar kalo dia diterima di TNI dan sedang mengikuti pendidikan. Woooww…. Hebat banget dia… AKu tambah jarang ketemu dia lagi. Terakhir ketemu mungkin dua tahun yang lalu. Tiba-tiba saja beberapa minggu yang lalu aku denger kabar bahwa dia masuk rumah sakit, kalo ga salah pas masih menjalani pendidikan TNI. Mungkin dia sakit karena tubuhnya tidak sanggup menahan latihan TNI yang sangat berat. Selanjutnya aku dengar kabar kalo dia kena kanker darah. Lalu tiba2 saja tadi pagi aku dengar kabar kalo dia meninggal….

Sejenak aku tertegun… menyusuri kenangan dan perjalanan yang pernah aku laluin bersama dia… aku sedih… tubuhku lemas…. Aku masih inget banget dengan senyum khas nya. Dan tiba2 saja aku ga akan pernah melihat senyum itu lagi… Begitu cepat dia pergi… Dia masih sangat muda … Tapi mungkin janji Tuhan untuknya memang sampai disitu… Selamat jalan sobat…. Aku hanya bisa mendoakan… Agar kau diberi kelancaran dalam menempuh perjalananmu disana… Agar segala kebaikan dan pahalamu di terima di sisiNya… amin….

Tawa dan candamu…

Kan slalu ku rindu…

Dan kan ku kenang kisahmu…

Nikmatilah smua…

Jalanilah semua…

Di sini ku mendoakan…

Slamat jalan kawan…

(Reffrain salah satu lagu yang aku cipta, untuk mengenang temen2ku yang tlah pergi….)

******

Aku jadi inget perkataan salah satu Dosenku. Dia pernah bertanya, di dunia ini hal apa yang PALING DEKAT dengan kita? Aku jawab Tuhan, bukan. Di jawab orang tua, ternyata juga bukan. Lalu dia berkata, bahwa di dunia ini hal yang paling dekat dengan kita adalah KEMATIAN.

8 Responses to “Selamat Jalan Kawan…”


  1. 1 Vicky Laurentina June 30, 2009 at 9:28 am

    Kok bisa orang leukemia boleh masuk Akmil ya?

    • 2 ditter July 1, 2009 at 2:50 am

      Ga tau tuh mbak.. denger2 sih awalnya ga pa2, pas tes masuk juga keterima tuh. tapi ditengah pendidikan militer, luka memar yang dia dapet saat latihan jadi membusuk, trus dibawa ke rumah sakit. beberapa hari kemudian meninggal….

  2. 5 Aden Kejawen July 1, 2009 at 2:38 pm

    Innalillahi wainnailaihi raji’un semoga temennya mendapatkan balasan yang sesuai dari Allah

  3. 7 aprillins July 1, 2009 at 3:58 pm

    hadoh.. meninggal ya… sedih deh.. kira2 sehabis meninggal ketemu apa ya.. hehehe..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: