Facebook Edaaaannn….

Zaman skrg ini siapa sih yang ga kenal Facebook? Dari mulai Ibu-ibu, bapak-bapak, om-om, tante-tante, mahasiswa, smua tahu facebook. Tadi juga ada seorang pedagang roti yang biasa mengantarkan roti ke warnet tempatku kerja, dan dia juga tahu facebook. Pas dia datang, aku lagi asik di depan komputer, trus dia nyeletuk, “lagi maen facebook ya mas”. Tuh, apapun pekerjaannya, ternyata kebanyakan orang tau facebook….
Pertama jadi pengguna facebook (selanjutnya kita singkat FB), aku agak bingung juga, cos terbiasa make friendster. Tapi lama-kelamaan malah lebih ngerasa asik make fb dari pada friendster. Saat itu aku bener-bener puas make fb… bener-bner pas buat pegawai jaga kyk aku yg susah pergi kemana-mana ini, harus duduk manis selama jam jaga. Walopun ga bisa maen kemana2, bukan berarti aku ga bisa bersosialisasi, malah aku bisa seru2an bareng temen2, sodara2, bisa tau kabar terbaru mereka, nambah temen baru, dsb. Belon lagi kita juga bisa ketemu temen-temen lama kita, yang mungkin udah bertahun-tahun ga ketemu… Waaaahhh… Nyenengin lah pokoknya. Kita jadi ga merasa sndiri. Itu semua berkat facebook, dan aku harus berterima kasih padanya, hehe….

Tapi beberapa bulan kemudian, aku mulai gerah. Pertama, facebook telah “mengambil” kreativitas temen2 mahasiswa di kampusku. Sial bener. Jadi kampusku skrg udah mulai modern. Di mana-mana ada area hot spot. Kebanyakan temen2 pada punya laptop. Di laboratorium komputer juga ada koneksi internetnya, jumlah komputernya juga lumayan banyak. Bayanganku, semua itu bener-bener luar biasa. Dengan fasilitas semacam itu, mahasiswa akan sangat terbuka dengan informasi, terbuka pikirannya, inklusif, refleksif, kreativitas mereka akan meledak!! Luar biasa….!! Civitas akademika akan segera membawa perubahan besar bagi bangsa dan Negara.. !!

Dengan internet, mereka akan tahu apa yang sedang terjadi di luar negeri sana, teori-teori apa saja yang hebat disana, yang cocok untuk diterapkan disini, atau kearifan lokal apa saja yang ada di pelosok negeri ini. Dengan laptop, mereka bisa bebas berkarya, menulis, menyumbangkan pemikiran hasil refleksi, membuat penelitian, mengeksplorasi diri, dsb… Hebaaaaattt… masa depan bangsa akan menjadi lebih baik!!

Tapi…. …..

sepertinya ga bakal seindah itu… Facebook kyknya akan menghilangkan bayangan indah itu. Tiap ke kampus, sepengamatanku, lab computer dan hot spot bukan di manfaatin buat nyari referensi pemikiran, atau mencari artikel-artikel berkualitas yang menarik buat di kaji. Ternyata fasilitas itu kebanyakan di pake buat facebook an. Setiap menghampiri teman yg lagi tekun di depan laptopnya, ternyata lagi facebook kan juga. Facebook bener-bener edan… bisa membuat civitas akademika yang notabene “sadar pikir”, bisa kehilangan kendali seperti itu.

Tiap kuliah, beberapa sibuk dengan HPnya… pas aku tanya2, ternyata lagi up date facebook. “lagi kuliah.. bosan sangadh”… “lagi merhatiin dosen di kelas”… “lagi nonton konser”… “skrg lagi dijalan, mo ngampus”… mungkin kyk gitu yg lagi diketik di handphone, pas lagi kuliah, pas lagi di jalan, lagi di motor, lagi di angkot, lagi nonton konser, tv, dsb… facebook rasanya selalu meminta untuk di up date terus, dan rasa nya juga sulit banget buat nolak permintaan manja facebook itu…

Lahh.. lalu gimana pada mo konsen kuliah ya.. gimana mo fokus buat garap2 tugas… yang ada ya paling cuma keinginan supaya kuliah segera selesai, tugas segera selesai, walopun kualitasnya masih buruk.. pokoknya smua pengennya segera selesai, supaya bisa up date ato maenan fb…

Yang kedua, yang bikin aku jadi mulai gerah ma facebook.. Karena ternyata aku juga sama sekali ga bisa lepas dari dia… weleh-weleh… semprul tenan…

9 Responses to “Facebook Edaaaannn….”


  1. 1 Kuliah Gratis June 29, 2009 at 10:09 am

    Pertamax nich kayaknya

    salam kenal dulu ach

  2. 3 erwinyustiawan June 29, 2009 at 4:06 pm

    wkwkkw..uda kena sindrom facebok mania..hahaha

    • 4 ditter June 30, 2009 at 7:32 am

      hahahaha… iya nih… yah… sebenarnya sekedar untuk bersosialisasi aja kok, sesuai dengan fungsinya, hehe…

  3. 5 marsita ariani June 30, 2009 at 3:49 pm

    huahahahahahaha…memaki sebuah budaya, tapi masih terlibat didalamnya..
    hi3.
    lucu2…
    lucu2…

    • 6 ditter July 1, 2009 at 2:48 am

      Lho.. masak lucu sih, hahaha…

      Walopun termasuk kedalam budaya itu, tapi aku selalu berusaha supaya ga kecanduan, hehe…

  4. 7 Gaby June 30, 2009 at 5:05 pm

    “yang bikin aku jadi mulai gerah ma facebook.. Karena ternyata aku juga sama sekali ga bisa lepas dari dia”

    hiks.. aku disaingi ma fesbuk !! >.<


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: