Warnet ku, Istanaku

Baru aja selesai nyicil garap skripsi ni, trus mo tidur, tapi sebelumnya mo nulis blog dulu, hehe… Tadi siang ini aku abis jaga warnet, trus saat itu aku sempet ngerasain hal yang agak mello, perasaanku sempet mengharu biru gitu, haha… jadi aku merhatiin ke sekeliling warnet, lalu merefleksikan diri, mengingat-ngingat dan mengenang sejak awal pertama aku kerja disana. Aku udah sekitar tiga tahun parttime disana, dan banyak kenangan-kenangan yang aku dapetin. Aku inget banget pas wawancara sebelum diterima kerja disana. Saat itu aku make pakaian yang rapih banget, maklum baru pertama kali ngalamin yang namanya wawancara kerja, hehe… Eh, sampe disana ternyata bosnya berpakaian santai banget, kyknya baru bangun tidur dan belon mandi dari pagi. Waaahh.. aku jadi ngerasa salah kostum, jadi nggak PeDe, hehe…

Dulu itu warnetnya masih ga mutu banget, Cuma ada enam bilik komputer, itu aja ruangannya panas banget banget banget, ga ada AC, Cuma kipas angin doang, trus ventilasinya juga ga terlalu bagus, atapnya dari asbes pula, nambah2in panas ruangan. Belon lagi bau WC nya yg kadang2 suka keluar tanpa mengenal waktu. Koneksinya juga lemot banget, jadi user biasanya ga pada betah. Waktu itu omzet sehari biasanya ga pernah sampe lebih dari seratus ribu. Parah… jam bukanya juga ga 24 jam, Cuma sampe jam satu pagi.

O iya, dulu pas awal kerja aku selalu dapet yang shift malem sampe jam satu pagi. Waktu itu aku selalu terbiasa tidur larut malem banget. Kadang2 warnetnya baru tak tutup jam dua ato jam tiga pagi, soalnya suka ada pelanggan yang ngenet sampe lebih dari jam tutup. Dari pada nolak rejeki, akhirnya aku lebih milih nungguin mereka sampe selesai.

Dulu ada satu orang yang hobi ngenet sampe lebih dari jam tutup. Orangnya putih agak gemuk, trus baunya wangi banget, kadang bau parfumnya terlalu menyengat. Suatu saat dia minta bantuin aku buat up load foto, cos dia udah nyoba tapi eror, ga kyk biasanya katanya. Lah, pas aku ke biliknya, ternyata dia itu lagi buka situs porno!! mending kalo yang dibuka itu situs porno cewe2 jepang, kan aku masih bisa ikut nikmatin, hahaha… tapi yang dibuka itu situs homo!! Semprulll… jadi pas itu dia minta bantuin up load fotonya dia di forum yg lagi dia buka. Aku masih inget banget, nama forumnya tu gayromeo. Yang lebih bikin aku kaget, foto yang mo dia up load itu SARU banget!! foto dia sendiri yang lagi bertelanjang bulat. Anjrotttt. Kok dia ga malu gitu sih minta tolong ma aku. Dasar orang gilaaa, semprul tenan. Untungnya beberapa minggu kemudian dia ga pernah ke tempatku lagi. Alhamdulillah… Ga tau tu dia kemana, mungkin sibuk nyari dokter yang bisa operasi lobang pantatnya supaya bisa rapet lagi….

Beberapa bulan kemudian, bos ku mulai mengembangkan warnet itu. AC mulai dipasang. Tapi saat itu masih dipasang di lantai atas, dan ga tau kenapa ACnya ga mempan, dikalahkan oleh panas dan sumpek di ruangan itu. Belon lagi ada yg suka ngerokok, cos belon ada pembagian ruang yg smoking dan no smoking. Kacau banget.

Ruangan atas emang panas dan sumpek banget, ventilasinya ga beres, sempit, trus deket ma matahari, karena ada diatas. Lantai bawah dipasang AC juga, tapi malah dipake ngerokok temen2 OP yg laen, jadinya cepet rusak. saat itu warnet masih belum terlalu berkembang.

Beberapa bulan lagi, bos ku nyewa lahan di sebelah warnet, lalu dipake buat memperluas warnetnya. bilik komputer ditambah, WC yg bau ditutup dan diganti kamar mandi lain, lantai dikeramik, dibuat ruangan no smoking dan smoking, AC dipindah semua ke lahan baru itu (di ruang yg no smoking). Lantai atas yg panas itu masih ada, tapi dipake buat ruangan yg smoking. Jadi buat orang2 yg ngerokok harus betah buat bertahan di ruangan sumpek itu. O iya, kecepatan koneksi juga ditambah, dan akhirnya skrg warnetnya bener2 mulai berkembang, sudah mulai rame.

Selama tiga tahun ini, aku bener2 kerasan di warnet itu, soalnya waktunya cukup fleksibel. Walopun partime, aku masih bisa kuliah dengan benar dan ikut klub marching band yang sangat menyita waktu itu. wah.. wah…

Dulu pas belon punya laptop, aku selalu browsing2 bahan tugas dan numpang ngetik (dan ngeprint) gratis disitu. Jadi warnet itu sangat berjasa dalam proses hidupku selama masa kuliah. selain itu, tempatnya juga nyaman banget. Dari dulu aku sering tidur bermalam di warnet, mandi disana juga. Pokoknya bener-bener udah kyk rumah sndiri, udah kyk rumah keduaku. temen2 OP yg laen juga cukup bersahabat, jadi menambah rasa betah. Kalo pas lagi bete, bosen, ga ada kerjaan, butuh hiburan, biasanya aku juga maen2 ke warnet itu. Hmmm.. bener-bener warnetku istanaku lah pokoknya…. Banyak pengalaman dan kenangan yang aku dapet di sana…..

4 Responses to “Warnet ku, Istanaku”


  1. 1 Gaby June 25, 2009 at 12:05 pm

    dan aku juga numpang ngeprint disitu,, makasih ya syg..


  1. 1 Kumpul-kumpul | Catatan gado-gado Trackback on August 21, 2013 at 11:09 pm
  2. 2 Warnet | Catatan gado-gado Trackback on January 7, 2014 at 8:35 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: