Makna Peraturan?

Beberapa hari yang lalu aku numpang sholat di masjid Agung yang ada di dlm kompleks Pemda sleman. Hmm… sudah lama banget aku ga kesitu. Ternyata keadaannya masih seperti dulu. Pohon2 masih rimbun melindungi masjid dari panas matahari, dan air wudhu nya juga masih dingin banget, begitu menyentuh kulit, tubuh seakan kembali fresh, airnya bener-bener seger. Tapi setelah aku perhatiin, ada satu lagi yang ga berubah dari kondisi di masjid itu, yaitu banyak orang-orang yang istirahat di dalam masjid, entah itu untuk sekedar ber sms-an ataupun tidur. Tapi yang paling banyak adalah orang2 yg pada tidur. Aku kurang begitu ngerti apakah ada dalil2 di Al Qur’an atau hadits yang mengatakan kalo masjid boleh didijadikan tempat untuk tidur atau nggak. Yang jelas di dinding masjid itu ada beberapa tulisan yang cukup jelas terlihat yang kurang lebih berbunyi: “Dilarang tidur di dalam masjid”.

Terlepas apakah memang ada dalil sahihnya atau tidak, yang jelas pengurus masjid itu memberlakukan larangan tidak boleh ada yang tidur di masjid. Dimana bumi dipijak, disitu langit di junjung. Begitu kata pepatah. Seharusnya peraturan yang berlaku itu harus ditepati. Atau mungkin karena tidak melihat tulisan peraturan (larangan) di masjid itu? Kayaknya ga mungkin, wong tulisannya aja lumayan jelas terlihat kok. lalu kira-kira kenapa ya, kok masih ada aja orang2 yang tidur di dalam masjid itu, banyak malahan, padahal udah dilarang. Mungkin karena tidak ada yg menegor, lalu akhirnya ramai2 merasa kalo peraturan itu udah ge berlaku…

Di warnet tempatku kerja juga gitu. Beberapa kali ada orang yg ngerokok di ruangan yg bebas rokok. Edaaann… padahal tulisan pengumuman dilarang merokoknya udah ditempel banyak banget, tulisannya juga sengaja di bikin besar-besar. Beberapa kali aku sempet melakukan penegoran, tapi kok yo masih ada aja yg ngerokok, sampe cape aku ngerazianya. Ga mungkin banget kalo mereka ga ngliat pengumuman “no smoking” nya, lagian jelas2 juga di ruangan itu ada AC nya, masak mo dipake buat ngerokok…

Kalo dilihat ke arah fenomena yang lebih umum, udah berkali-kali aku ngliat orang yg ngelanggar lampu merah. Padahal jalan dalam keadaan ramai, kok ga khawatir dia bakalan nyusahin orang lain kalo misalnya sampe ketabrak. Tapi okelah, mungkin kondisinya emang ramai banget, jadi dia pengen segera kluar dari kemacetan lalu melanggar lampu merah. Tapi kasusnya jadi beda kalo misalnya di malam hari di jalan yang sangat sepi, lalu terkena lampu merah. Aku sering banget ngalamin yg kyk gitu, biasanya di jalan raya magelang, misalnya pas pulang dari kampus mlm2 banget, trus kena lampu merah, padahal dijalan sepi banget, di terobos aja juga ga masalah, ga membahayakan orang lain. Bukankah lampu merah itu diciptkan untuk mengatur lalu lintas supaya ga saling tabrakan kalo ada orang lain dari arah lain yang akan jalan? Lalu kalo orang lainnya itu ga ada (kondisi jalan sepi), apa lalu kita boleh melanggar lampu merah itu? Toh kan ga akan membahayakan orang laen. Apa yg akan kita lakukan?

Kalo dari pengalaman2 sebelumnya sih, orang2 pada nerobos gitu aja, entah mobil maupun motor, asal kondisi jalan emang bener2 sepi. Tapi di sisi lain kan ada peraturan yang udah bener-bener berlaku, yaitu kalo pas lampu merah ya harus berhenti. tapi kalo kondisi memang ga menuntut kita untuk mematuhinya, kenapa kita ga boleh melanggarnya? kalo emang boleh melanggarnya, lalu apa sebenarnya makna peraturan itu? Apakah sebuah peraturan itu ga berlaku lagi kalo udah ga memiliki manfaat, walaupun secara makro kita masih mengakui kalo peraturan itu tetap berlaku?

0 Responses to “Makna Peraturan?”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,988 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: