Pelanggan Ngeyel

Sebelumnya aku mo crita dulu kalo warnet di tempatku kerja tu ada dua ruangan, yang satu smoking dan yang satu lagi no smoking. Kalo yg ruang no smoking itu pake AC, ada dua buah, tapi kalo yang smoking Cuma pake kipas angin doang. Nah, ruangan yang no smoking itu sama temen2 OP yang laen udah di tempelin pengumuman dilarang merokok, lumayan banyak, supaya para pengunjung sadar kalo disitu ga boleh ada yang ngerokok, kasian pemakai lainnya, kasian juga AC yang dipasang disana, nanti jadi cepet rusak.

Ndilalah kok yo masih ada aja orang ngerokok disana. Padahal kan udah ada ruangan khusus. Emang si ruangan itu gerah banget, soalnya ada dilantai atas sana, deket sama matahari. Karena jengkel, akhirnya beberapa hari yang lalu lembaran pengumumannya aku tambahin lagi dua buah. Itu ruangan udah kyk tempat kampanye aja, penuh dengan kertas2 poster dilarang merokok. Tapi ternyata kawan2, masih adaaaaaaaaaaaaa aja orang yang ngelanggar. Heran dah, kok bias ga sadar gitu ya… Ga mungkin kyknya kalo dia ga ngeliat pengumumannya, wong pengumuman yang ditempel banyak banget. Lagian di tiap biliknya kan ga dikasi asbak. Lagian dsitu kan ada AC, masak ga bisa mikir sih kalo asep rokok itu bisa ngerusak AC, Ga Cuma bisa ngerusak paru2 dia aja…

Akhirnya tadi aku nekat ngasih tau dia. “maap mas, rokoknya” aku Cuma bilang gitu doang, trus dia Cuma bilang, “oh iya”, trus dimatiin. Kyknya sih dia udah tau kalo ga boleh ngerokok disitu, buktinya aku Cuma ngomong singkat gitu doang, dia udah tau maksudnya. Tapi ga tau kenapa masih aja dia ngelanggar aturan itu walopun sebenarnya udah tau. Mungkin dia sama sekali ga konsen kalo ngenet tanpa ngerokok kali ya, akhirnya lebih memilih untuk melanggar aturan itu.

Sebenarnya ga enak juga si negor dia, cos dia pelanggan setia, mulai ngenet disini udah dari lama banget. Tapi mo gimana lagi, dari pada nanti bos ku rugi gara2 AC nya rusak, atau pelanggan laen kabur gara2 terganggu…. Iya kan….

Trus tadi aku abis ngeprint larangan merokok lagi, tak tambahin lagi dua buah, biar para pelanggan yang masih aja membandel bisa sadar diri, hehe… Konsekuensinya, tembok ruangan no smoking pun skrg terlihat begitu “ramai” dan “semarak”….

4 Responses to “Pelanggan Ngeyel”


  1. 1 attayaya June 8, 2009 at 9:51 am

    jewer aja mas kalo mereka bandel.
    gitu deh kalo pelanggan ngeyel.
    kita harus beritahu dengan baik agar mereka tidak tersungging eh tersinggung

  2. 3 tari June 9, 2009 at 12:54 am

    bikin pentungan otomatis. klo dia detek asep rokok, langsung kerja. tar dipinjem mui deh!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: