Jalan-Jalan (Tengah) Malam

Hari sabtu kemaren, setelah pulang dari acara kumpul2 angkatan, aku ada jadwal nganterin Gaby ke pasar Prambanan. Dia ma temen2 KKN nya mo jualan baju2 bekas layak pakai untuk mencari dana tambahan buat KKN. Waktu jualannya ditentukan pukul 02:00 pagi, cos mungkin mereka menjadikan para pedagang yg baru mulai jualan sebagai sasarannya, dan jam segitu emang banyak pedagang yg baru mulai menggelar dagangan pasarnya. Hebat ya para pedagang itu. Disaat kita masih tertidur pulas dengan nyamannya dan berlindung dibalik selimut dari serangan dingin yg begitu menusuk, mereka udah mulai beraktivitas, mengambil bahan dagangan ke agen, trus digelar di pasar untuk di jual…

Dari Jogja, kita semua brangkat bareng2, kumpul dulu di McD Sudriman, trus dijadwalkan brangkat jam setengah satu. Sambil nunggu waktu, Aku ma Gaby maen2 dulu di warnet sampe jam setengah sebelas, trus ke tempat temennya dia, si Rakin, buat ngecek laptopnya yg lagi dibenerin disana. Jam 12 kurang, kita berangkat ke McD, dan pas sampe disana, ternyata belon ada orang. Ya udah, akhirnya kita nunggu dulu deh. Pas lagi nunggu itu, aku dibeliin Spaghetti, makanan kesukaanku. Lumayan, hehehe… Walopun katanya spaghetti di McD itu ga enak, tapi menurutku lumayanlah, apalagi di bayarin, haha… Kebetulan juga pas itu aku lagi kere berat. Jam setengah satu, temen2nya dah pada kumpul, so langsung deh kita brangkat. Brrrrr.. dingin… tapi enak, jalanan sepi, udara nya seger, ga terlalu tercemar polusi.

Sekitar jam satu lebih, kita semua nyampe di pasar Prambanan. Sempet bingung mo pada parkir dimana. Tapi dengan bantuan pedagang disana, akhirnya kita bisa dapet tempat parkir, trus langsunglah dagangan baju2 bekas digelar. Baju2 belon diturunin semua, orang2 berbondong bondong pada mengerubungi tempat jualan temen2nya gaby, dah kyk ada penggerebekan aja tuh, rame banget. Orang-orang pada nawar, riuh banget, anak2 yg jualan sampe pada repot ngelayanin mereka. Yg beli kebanyakan ibu-ibu, nawarnya pada ngawur-ngawur, hahaha… Baju yg aslinya harga 100ribu Cuma ditawar seribu perak. parah banget. Tapi emang karena konsepnya sekalian amal, akhirnya dilepaslah baju2 itu dengan harga yg sangat murah. tentunya tetap ada “berantem2” nya dulu demi mempertahankan harga yg tertinggi, supaya dapet duitnya juga banyak. Tapi para pembeli yg para pedagang itu ulet banget nawarnya, super ngotot. Akhirnya para mahasiswa yg kurang memiliki pengalaman berdagang itu pun ngalah juga deh, dan harus melepas barang dengan harga yg sangat murah.

Ga lama kemudian, kondisi akhirnya mulai sepi, para pembeli pada kembali ke dagangannya masing2 (yg beli emang kyknya para pedagang di pasar itu). Syangnya baju2 yg dijual masih belon habis. Akhirnya mereka memutuskan buat pindah lokasi, kali ini ke pasar piyungan. Karena Cuma nganter, aku sih ngikut aja, itung sekalian refreshing menikmati jalan2 di tengah malam buta. Sampe lokasi tujuan, ternyata pasarnya belon buka. Tadinya mo selesai aja dan diteruskan kapan2 lagi. Tapi kebanyakan dari mereka lebih milih buat diselesein hari itu juga. Akhirnya lanjut ke pasar daerah Kotagede sana. Wuaah, lumayan jauh juga perjalannya. sampe sana ternyata ga dapet tempat, lagian lokasinya juga sepi banget. Akhirnya mereka mmutuskan pindah lagi ke pasar Godean. Waaahh.. itu kan jauh banget, mana badan dah mulai cape. Tapi ya karena udah keputusan kelompok, akhirnya tetep di jabanin, walopoun jauh. yah, aku si asik2 aja, sekalian cuci mata ngeliat pemandangan kota di malam hari yg sepi… perjalanan ditempuh kurang lebih satu jam.

pas sampe di daerah Godean, ga tau kenapa yg bawa baju (mobil) dan beberapa temen2 yg laen ga ada, entah ketinggalan ato gimana. Trus setelah nunggu beberapa saat, tiba2 mereka kumpul2 gitu, dan akhirnya memutuskan ga jadi jualan, ga tau alasannya apa, kyknya sih gara2 pada kecapekan. Yiiaaaa.. kenapa ga dari tadi aja tuh, begitu udah sampe malah ga jadi, hahaha… dodol ah… Trus akhirnya kita pulang ke tempat tinggal masing2, aku ma Gaby balik lagi ke warnet, cos motorku aku titipin disana. sampe sana sekitar jam setengah lima, pas adzan shubuh. Woooww.. bener2 jalan2 semaleman. Gaby pulang dari warnet jam enam pagi, kalo aku baru pulang jam tujuh, soalnya di warnet tidur dulu… mengistirahatkan badan sejenak. Pas sampe rumah, maenan laptop bentar, trus bales dendam tidur sampe sore, mantap….🙂

4 Responses to “Jalan-Jalan (Tengah) Malam”


  1. 1 sepatu balet June 1, 2009 at 2:02 pm

    pacar yg baik .. ^^

  2. 3 sepatu balet June 2, 2009 at 5:28 pm

    makasih syg ^^


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: