Periksa Ke Puskesmas

Percaya ga, sejak pindah ke Jogja ini hampir sepuluh tahun yang lalu, aku belum pernah berobat ato periksa ke puskesmas lho… Dulu sebelum pindah ato pas masih di bekasi sih seingetku aku juga ga pernah. Atau mungkin pernah tapi lupa. Yang jelas, aku udah luaaaamaaa banget ga dateng ato berkunjung kesana. Nah, beberapa hari ini aku terganggu sama pusing2 yg sering aku alamin itu. Trus pas nanya2 ma Mbak Vicky, dia bilang coba cek darah (HB) dulu aja. Berhubung bingung mo ngecek darah dimana, akhirnya aku memutuskan buat cek di Puskesmas aja. Abis kalo di lab swasta kyknya mahal, trus kalo di rumah sakit takutnya ribet dan lama…

Tadi pagi ini sekitar jam sembilan akhirnya untuk pertama kalinya aku dtg ke Puskesmas. O iya, aku jarang ato ga pernah ke Puskesmas bukannya karena sok-sok an ga mau lho, tapi karena emang aku kalo sakit jarang berobat, paling2 beli obat diwarung doang. Ato kalo pas parah biasanya nanya sama Pakde ku di Jakarta yg dokter ahli dan punya “linuwih” (kemampuan lebih) buat “baca” sakit orang dari jarak yg jauh. Tapi berhubung beliau sibuk beraat, jadinya ga bisa nanya2 secara panjang lebar. Makanya aku kemaren memutuskan buat nanya ma Mbak Vicky aja, soale bisa lebih bebas nanya cos lewat pesen (message) di facebook, hehe…

Lanjutttt.. pas pertama sampe Puskesmas, aku daftar dulu, trus ditanyain udah pernah diperiksa ato belon. Ya aku bilang aja belon, trus minta dikasi liat KTP nya. Abis itu KTP nya dibalikin trus suruh nunggu panggilan. Panggilan dateng trus aku masuk ke ruangan periksa. Di tanyain keluhannya apa aja. Trus disuruh ke Lab buat periksa darah. Abis itu masuk ke ruang periksa lagi buat nyerahin hasil Lab nya. Trus dibilangin kalo gangguan kesehatanku itu bla bla bla, lalu dibikinin resep obat dan suruh diambil di tempat pengambilan obat yg sekaligus jadi tempat kasir. Waduh, bakalan abis banyak ni. Gitu pikirku, soalnya selama ini yg aku tau harga obat itu kan mahal2. walopun udah generik, tapi kalo banyak tetep aja jatohnya mahal. mana pas itu aku ga bawa duit yg banyak, tadinya kan Cuma mo cek darah aja, ga kepikiran kalo bakalan dapet obat juga.

sampe kasir, aku dikasi obat, ada dua jenis. Pas aku tanya berapa, agak kaget juga. Ternyata murah bangetttt!!! Ga nyampe sepuluh ribu. Padahal belum lama ini kakak ku beli obat di apotik plus periksa dokter bisa nyampe 50ribu lebih… Waaaahhh.. trus pas mo pulang aku sempet baca daftar biaya yg dipasang di dinding puskesmas. Ternyata semua biaya pemeriksaan dan obat dibiayain oleh Pemerintah.. Waaaahh.. aku terbantu banget… pasti begitu juga buat pengunjung Puskesmas lainnya… Waaaaaahhh… Aku baru sadar skrg kalo sebenarnya Puskesmas itu sangat dibutuhkan oleh masyarakat, terutama didaerah2 terpencil yg sulit dijangkau dan didaerah yg infrastrukturnya jelek sampe2 sulit untuk bisa mengakses rumah sakit. tapi sayangnya masih banyak warga2 di pedalaman sana yg ga bisa menikmati pelayana puskesmas yg memadai.. entah karena kekurangan dana ato kekurangan tenaga. Semoga pemerintahan periode berikutnya bisa membenahi masalah pelayanan kesehatan di negara tercinta kita ini dengan baik dan benar, aminnnnn…. Soale kesehatan itu adalah hal yang sangat penting bukan? Sebuah Hak asasi milik masyarakat…

7 Responses to “Periksa Ke Puskesmas”


  1. 1 KIP! May 31, 2009 at 4:50 am

    huehehe,, begitulah puskesmas..!!🙂

    aku dulu tambal gigi,, cuman 8 ribuan… padahal kalo di dokter gigi,, bisa abis berapa tuh.. huhu.. tapi satu yang agak disayangkan,, waktu itu aku dapet dokter yang gak gitu bersahabat… gk murah senyum.. ugh,,

    • 2 ditter May 31, 2009 at 2:54 pm

      Haha.. Puskesmas emang sahabat masyarakat deh pokoknya, hehe…

      Waaahh.. dokternya lom gajian kali tuh mas, ketunda, hehe…

  2. 3 Vicky May 31, 2009 at 5:49 am

    Hwehehehe..memang periksa di Puskesmas itu murah-meriah banget, Dit. Dan sebenarnya standar obat di Puskesmas itu udah cukup untuk memenuhi kebutuhan penyakit yang sering terjadi di masyarakat, dan harganya terjamin murah pula.
    Soal dokter di Puskesmasnya kurang senyum? Yaah..itu kembali ke urusan penghasilan. Percaya deh, makin besar penghasilan seseorang, niscaya makin lebar juga senyumnya. Dan kebetulan yang menggaji dokter buat di Puskesmas itu belum bisa bayar banyak-banyak, jadi ya senyumnya ya irit, gitu lho.. Hahaha!

    • 4 ditter June 1, 2009 at 9:04 am

      Hehe. iya mbak, dokter si puskesmas nya juga bilang gitu, standar obat disana sebenarnya udah cukup. Tapi kebetulan dokter2 di puskesmas di daerah ku itu ramah-ramah, mungkin karena gajinya gede kali ya, haha…

  3. 5 menone August 12, 2010 at 8:36 am

    ternyata pelayanan blom membaik ya sob……………….

  4. 6 yana ellisiana April 3, 2015 at 11:51 am

    biaya cek mata di puskesmas berapa ya?
    makasih,


  1. 1 Pengalaman (Tidak Menyenangkan) di Puskesmas « Ditter's Blog Trackback on August 11, 2010 at 8:32 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: