Bangun Gudang

Area Pembangunan Gudang

Area Pembangunan Gudang

Beberapa hari yang lalu di pagi hari datang beberapa orang yang membawa batako dan semen ke rumahku, trus langsung menuju belakang rumah. Pertamanya aku heran, mereka siapa ya. Setelah aku tanya-tanya ke mami, ternyata orang-orang tersebut adalah tukang yang akan menggarap proyek pembangunan gedung, eh gudang dibelakang rumah. Emang si dulu ortuku emang pernah bilang kalo punya niat buat benerin rumah yang agak-agak ancur itu, dan ternyata baru bisa kewujud sekarang, itu pun bukan membangun ato memperbaiki rumah keseluruhan, tetapi Cuma bikin ruangan kecil yang bakalan dipake buat naro barang-barang yang udah ga dipake.

Jadi gini, dirumahku itu banyak banget barang-barang yang tidak terpakai, tapi juga ga dibuang, seperti misalnya meja, kardus2 yg isinya ga tau apaan, macam2 benda, sepeda bekas, dan bahkan ada juga motor bekas (serius). Jadi dulu ortuku punya dua motor vespa, pernah aku pake pas jaman2 SMA, tapi sekarang dah rusak parah, susah dibenerin, trus surat2 ijinnya (STNK dan BPKB) juga udah kadaluarsa lama banget. Tadinya pengen dijual, tapi ya gimana, barang rusak mana laku. Pengen dibenerin juga susah, bakal ngabisin duit yang banyak banget. Mendingan beli baru. Trus akhirnya mesin dan bodi kedua vespa tersebut teronggok gitu aja deh di rumah…

Banyaknya barang2 rongsong itu ga terlepas dari sifat ayahku yg ga tegaan buang barang2 yang pernah mengisii hidupnya (ceilaahh, bahasanya, hehe…). Istilahnya barang kenangan gitu deh…. Tapi menurutku percuma juga, buat apaan, Cuma menuh2in rumah aja, iya kan… Berhubung rumah kami kecil dan ga punya ruangan khusus, akhirnya barang2 tersebut ditaro di tempat terbuka gitu, jadi orang asing gampang banget buat mengaksesnya (emang koneksi internet…). Bakal jadi masalah kalo ada pemulung yg masuk dan nge maling barang-barang itu. Makanya rumah kami ini sebisa mungkin jgn sampe ditinggal, harus selalu dibawa (lho?), supaya ga ada pemulung yang masuk dan mengobrak abrik rumah itu.

Nah, kebetulan ortuku baru-baru ini abis dapet rejeki dikit-dikit, trus mo dipake buat benerin rumah. Karena uang yg dipunya ga begitu banyak, maka ga bisa buat memperbaiki rumah secara keseluruhan, harus menentukan prioritas terlebih dahulu. Setelah dipertimbangakn dengan matang, akhirnya mereka memutuskan untuk bangun gudang dulu aja, cos dirasa hal tersebut penting banget, untuk menyimpan barang2 rongsok berharga mereka. Jadinya kalo pas misalkan rumahnya harus ditinggal, kita ga perlu takut dan khawatir bakal ada pemulung ato maling yang ngiseng ngambilin barang2 yang terongggok diluar rumah. Nah ntar kalo dah ada duit lagi, baru deh benerin dan bikin bagian rumah yang lainnya, kyk misalnya ruang tamu, kamar tidur, dsb. Mudah-mudahan gudangnya cepet selesai, supaya barang2nya aman, trus segera punya uang lagi supaya bisa benerin keseluruhan rumah agar menjadi lebih nyaman untuk ditinggali oleh kami sekeluarga, amin… hehe….

4 Responses to “Bangun Gudang”


  1. 1 sepatu balet April 23, 2009 at 10:24 am

    Ikut ikut an naroh foto, ckckck.. Trus gaya bahasanya banyak yg berubah mirip aku. Hahaha

  2. 3 aprillins April 23, 2009 at 11:31 am

    dit kallo leptopnya kamu anggep barang2 yang ga kepake.. plis kasih ke aku aja jangan taroo di gudang.. oke dit.. deal ya.. hari senin aku ambil.. terima kasih dit🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,986 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: