Pikun Atau Ceroboh?

Huffff.. hari ini aku telah melakukan beberapa kebodohan yang amat sangat merepotkan diriku sndiri. Tapi sebelumnya aku mo nyritain dulu kalo aku tu orangnya lupaan banget. Orang tuaku dah hapal banget ma kebiasaanku ini. Sering banget aku kalo mo brangkat kuliah, udah rapih, udah make sepatu, dan siap brangkat, pasti ada aja yg ketinggalan didalem kamar. Entah itu jaket lah, sarung tangan lah, masker lah ato apalah… dari pada harus nyopot sepatu untuk masuk kamar, mending minta tolong mami ato papiku buat ngambilin. Nah ini kejadiannya sering banget, makanya mereka jadi jadi hapal , selalu ngingetin aku sebelum brangkat kemanapun, ada yg ketinggalan ato nggak.. O iya, bahkan dulu ak pernah ketinggalan kacamata lho, padahal udah dijalan gitu, dah ngendarain motor. Parah banget ga tuh.. bayangin aja, ni kacamata yg selalu pake itu bisa sampe bisa ketinggalan! Ckckck… pantesan dulu pas naek motor itu kok jalanan susah diliat, kerasanya buram..  kok bisa lupaan gitu ya.. Padahal aku masih termasuk muda lho… Walopun di marching aku disebut dah tua (karena temen2ku umurnya kebanyakan mang dibawahku), tapi umurku masih terbilang belum termasuk tua. Ya iyalah, masih 21 taon… tapi kok bisa pikun gitu ya…

Balik ke topik utama. Jadi tadi pagi aku masuk ke perpus dengan meminjam loker buat naroh tas. Selanjutnya aku asik membedah buku utk bahan skripsiku di perpus itu. Saat jam sebelas, perpus mo tutup buat istirahat sholat jumat. So, aku langsung merapihkan kerjaanku dan langsung ke loker buat ngambil tas. Tapi pas sampe loker, setelah meraba-raba ke semua kantong (kantongku sndiri tentunya, bukan kantongnya cewe2 adek angkatanku yg lagi ada disitu), ternyata kunci nya GA ADA!! Tapi saat itu aku masih lom panik, udah biasa, cos baru kemaren ini aku ngalamin hal yang sama. Jadi kemaren itu aku juga keilangan kunci, tapi ternyata Cuma lupa ngambil kuncilnya aja, masih tergantung di lemari loker. Trus ada yg ngeliat n dibalikin ke petugas perpusnya, trus aku tinggal ngambil langsung ke petugasnya deh, beres.. Aku kirain yg tadi aku alamin ini juga sama kyk yg kemaren, paling Cuma lupa aja, paling ada yg balikin ke petugas. Tapi setelah aku tanya ke petugas, termyata kunciku juga ga ada!! Siallll… Padahal didalem loker itu ada tas nya, isinya dompet dan buku2 bahan skripsiku, jadi ga mungkin banget aku tinggalin disitu, mau ga mau lokernya harus dibuka. Saat itu aku dah mulai panik…

Setelah sholat jumat, aku mencoba mengingat kira2 kunci itu ada dimana.. tapi tetep ga keinget… anjrit… aku si mikirnya mungkin jatoh dimana gitu.. Tapi udah aku cari kemana mana tetep ga ketemu. Kemungkinanl lainnya mungkin kuncinya masih tergantung di loker, trus ada yg ngambil tanpa dibalikin ke petugas, bisa karena iseng, ato karena ingin menghukum orang yg lupaan seperti aku ini…

Karena aku ada janji nonton sama Gaby, akhirnya tasnya aku tinggal dulu di loker sialan itu. Setelah puas nonton, lalu aku dan dia balik kekampus ku, buat nge cek tas ku. Jadi sebelum pergi nonton, aku sempet minta tolong sama mas petugas buat nyariin dulu didalem perpus, trus kalo misalnya emang ga ketemu, tolong dibongkar aja kuncinya, secara paksa, ntar aku ganti. Ternyata sampe saat aku balik kekampus, kuncinya masih lom ketemu juga, udah dicari2 didalem perpus masih tetep ga ketemu. Trus dia juga udah nyoba bongkar, tapi ga bisa. Akhirnya aku sndiri deh yg ngecoba bongkar. Setelah berjam-jam, kuncinya masih lom bisa kebongkar juga.. padahal udah ancur2an gitu kunci nya. Sempet putus asa si, trus tadinya mo manggil tukang kunci aja, dari pada ga bisa pulang, soalnya sim dan stnk ku ada didalem loker itu..

Niat memanggil tukang kunci aku urungkan, males jalannya. Trus aku akhirnya nyoba minta tolong sama penjaga kampus. Lalu setelah dia otak atik sebentar, akhirnya lokernya BISA KEBUKA..!!! Horeee….!! Dengan berlinangan air mata kuucapkan syukur kepada Tuhan (hehe… lebay). Aku bener2 seneng, jadinya aku bisa pulang dgn bawa motor deh, soalnya kan stnk dan sim nya udah ditangan kembali. Tapi tetep, aku harus ganti kunci yg udah rusak itu.. huhu.. sial… mana kayaknya itu kunci yg mahal lagi… Tapi ga pa2 lah, buat dijadiin pelajaran, bahwa kita jgn sampe meremehkan hal yg kecil2, kyk misalnya kunci loker itu, kalo ga ntar malah bisa jadi masalah yang benar-benar merepotkan.. Special thx buat bapak penjaga kampus filsafat yg udah bantuin aku itu. Walopun kita ga saling kenal dan ga tau nama, tapi beliau dah mau bantuin aku. Makasih banyak Pak!!

4 Responses to “Pikun Atau Ceroboh?”


  1. 1 sepatu balet April 19, 2009 at 5:08 am

    bung bung, asal ga lupa aku aja, gpp kok.. hhe..

  2. 2 ditter April 19, 2009 at 3:07 pm

    Jangan-jangan lama lama aku juga bisa lupa kamu lagi, hahaha…

  3. 3 sepatu balet April 19, 2009 at 5:37 pm

    wah!! parah!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: