Abis Nonton The Kite Runner

Dulu temenku si bella syifa pernah rekomendasiin aku buat nonton film itu, cos katanya ceritanya tu bagus banget, mengharukan dan bisa bikin penonton terbawa emosinya. Awalnya aku masi belum tertarik, jadi ga pernah ada niat buat pinjem film itu dirental. Tapi beberapa minggu kemudian pas aku dan Gaby ku (ini bukan peliharaanku lho, tapi pacarku, hehe…) lagi jalan-jalan di Gramedia, kebetulan aku ngeliat ada novel yang judul sama, Kite Runner juga. Dan ternyata aku baru tau kalo film itu dibuat berdasarkan novel. Nah, dari situ deh aku mulai penasaran dan berniat buat nonton film itu, soalnya kan biasanya novel yang diangkat jadi film tu bagus dan disuka banyak orang. Tapi kemaren kemaren itu aku masih lom sempet ke rental, jadi lom bisa minjem.

Nah, pas kebetulan lagi ngobrol2 ma Gaby, dia cerita kalo punya filmnya Kite Runner. Waaahhh, begitu tau, aku langsung minta dia buat bawain film itu kalo pas maen ke rumahku, buat tak copy di laptopku. Dan kebetulan beberapa hari yang lalu kita berdua maen2 dirumahku, dan ternyata dia bawain film itu, Trus langsung aja aku copy. Tapi itu juga aku ga langsung nonton, agak-agak males, apalagi itu film drama, cos aku mang ga begitu doyan film-film drama.

Akhirnya tadi pas pulang dari warnet tempat kerja, tiba-tiba muncul keinginan buat nonton film, dan akhirnya pilihannya jatuh ke film Kite Runner itu. Langsung deh nyalain laptop n masang earphone. Kalo pas nonton sendiri aku mang terbiasa masang earphone yang aku ambil dari mp3 ku, soalnya speaker aktif punyaku agak jelek, jadi supaya nontonnya lebih nyaman aja, juga biar ga ganggu orang rumah yg laen karena berisik. Pas pertama nonton si dalam hati aku Cuma berkomentar, “anjrit, tanahnya gersang banget, sama sekali ga ada pohon yang rindang”. Emang setting awal di film itu kalo ga salah di Afghanistan, dan yang terlihat disitu banyak bangunan-bangunan yang udah agak ancur, banyak puing-puingnya juga. Mungkin bekas lokasi perang. Dalam hati aku mikir, dijogja yang ada pepohonan rindang gini aja masih terasa panas banget, apalagi yang disana ya… Kok bisa ada orang yang bisa hidup disana ya.. dengan keadaan yang kyk gitu, gersang, berdebu, panas.. ya ampun… Langsung kuucapkan syukur kepada Tuhan yang udah ngasi aku kesempatan untuk hidup di negara yang cukup nyaman ini. Dan akhirnya aku baru sadar kalo akhir-akhir ini aku termasuk manja, sering ngeluh gerah lah, males ke kampus gara2 panas lah.. Padahal ternyata ada orang yang hidup dengan suasana dan keadaan yang lebih parah dari pada disini..

Balik lagi ke filmnya. Setelah sampai di pertengahan film, aku emang ngerasain kalo jalan ceritanya emang bagus, tragis dan menyentuh. Tapi entah kenapa aku ngerasa kalo filmnya tu kurang sedih dan seharusnya masih bisa lebih sedih lagi dari itu. Dan ternyata aku nemu penyebab kenapa aku ngerasain itu. Soalnya menurutku akting tokoh utamanya (pemeran yang pas sudah dewasa, bukan yang pas masa kecil) kurang bagus, kurang bisa membawa penonton melihat dan merasakan bahwa ceritanya tu tragis dan menyedihkan. Itu terlihat dari mimik-mimik dia yang kurang maksimal. Tapi ini menurutku lho, ga tau kalo menurut pendapat yang lainnya, hehe..

Kalo ditanyain apakah film itu termasuk bagus ato nggak, ya menurutku bisa dibilang bagus sih, jalan ceritanya ga murahan dan gambar-gambar yang ditangkap juga terasa pas, terutama yang gambar yang menyorot layang-layang yang lagi bertanding. Tapi walopun begitu, bagiku filmnya tetep masih belum bisa bilang menakjubkan. Ga tau kenapa.. mungkin karena emang pada dasarnya aku ga begitu demen sama film drama kali ya, hehe… Terakhir, bagi yang belum n bermaksud buat nonton itu, tonton aja.. Bagus kok buat bahan refleksi kita, misalnya tentang keadaan di Afghanistan sana yang sangat keras dan menyedihkan….

0 Responses to “Abis Nonton The Kite Runner”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,985 other followers

Selamat Datang!

Kategori

Twitter

Arsip


%d bloggers like this: