Bubuk Abate kok Mahal…

Jika ada beberapa orang yang berpakaian korpri mendatangi rumah teman2, kemudian mereka mewajibkan untuk membeli bubuk abate dengan harga yg sekira mahal, maka hati-hatilah, bisa jadi itu adalah penipuan.

Beberapa hari yang lalu aku hampir aja kena. Jadi sore itu aku lagi istirahat diwarnet, abis dari Kaliurang ma Gaby. Kemudian ada dua orang yg berpakaian seperti pegawai negeri sipil (PNS) yg langsung nyelonong masuk begitu aja kewarnetku. Ujug2 salah satu dari mereka menjelaskan tentang potensi warnetku diserang nyamuk chikunguya (ni nulisnya bener ga ya?) dan yg satunya lagi mencatat-catat di kertas beralaskan papan sambil celingak celinguk didalam warnet, benar2 tampak seperti orang yg sedang melakukan survei.

Karena warnet lagi rame, jadinya temenku yg sedang jaga ga bisa menerima mereka. Lalu jadilah aku yg baru bangun tidur bertugas menerima dua orang itu. Mereka banyak menjelaskan dan berbicara, terutama ttg sebab dan gejala chikunguya. Tapi aku lebih banyak ga mendengarkan, lah soale baru bangun tidur je. Lalu tiba2 aja mereka mewajibkan warnet buat membeli 2 kemasan bubuk abate dengan harga 20ribu. Spontan aku tersentak. Muke gile. Kirain cuma orang dari pemerintah yg mo ngejelasin untuk waspada dari serangan demam berdarah dan chikungunya…

Yg lebih bikin kaget lagi, mereka langsung membuat surat semacam kuitansi pembelian, dan surat keterangan bahwa warnetku sudah disurvei dan terbebas dari nyamuk DB dan chikungunya. Emakkkkk. Semua berjalan dengan begitu cepat. Aku yg belon sdar sepenuhnya dari tidurku ga dikasi kesempatan buat brbicara, bertanya, atau menolak “paksaan” mereka.

Kondisiku saat itu bener2 terdesak. Lah, mereka mengaku berasal dari instansi kesehatan, lalu mewajibkan untuk membeli bubuk abatenya, dengan alasan semua daerah dan tempat harus terbebas dari DB dan chikunguya. Aku yo jadi bingung, pengennya menolak, karena sebagai pegawai (OP) aku ga bisa gitu aja ngeluarin duit dari laci kasir. Tapi hati kecilku juga ga kuasa menolak suruhan mereka, krn aku ga mau menghambat program pemerintah.

Selain itu, mereka dengan cepatnya udah membuat surat kuitansi dan surat keterangan bebas dari nyamuk berbahaya. Yiaaaa… aku pun semakin bingung, bimbang akan memebeli bubuk abatenya ato nggak. Kemudian aku pun kepikiran, kok bubuk abate segitu doang harganya mahal banget. Dan juga mereka ga membawa surat tugas dan semacamnya. Kalo cuma bikin surat keterangan bebas nyamuk kyk yg mereka bawa si aku juga bisa bikin. Waduh, Kyknya ada yg ga wajar ni…

Kebetulan temenku yg jaga warnet lagi luang, lalu bergabung bersama ku menghadapi dua petugas itu. Setelah tau duduk permasalahannya, kemudian dia membisiki aku kalo dia abis dapet bubuk abate gratis dari puskesmas, ga mungkin semahal itu. Nah lho! Rasa curigaku pun semakin meningkat.

Kni keadaan berbalik, aku yg lebih banyak tanya ke mereka, mulai dari surat tugas, surat keterangan yg kurang hanya seadanya, dan bubuk abate yg terlalu mahal. Mereka sedikit gelagapan. Mereka Cuma bisa menjelaskan bahwa itu bukan bubuk abate yg biasa, tapi khusus untuk nyamuk chikunguya, makanya mahal. Katanya abate yg gratis itu cuma buat nyamuk DB doang, beda dengan yg mereka bawa.

Lalu aku mulai ngutak ngatik bungkusan abatenya, dan aku ga menemukan keterangan kalo itu khusus buat nyamuk chikungunya. Ada juga cuma tulisan untuk mencegah nyamuk demam berdarah. nah lho!

Begitu aku tanyakan, mereka tambah bingung dan gelagapan. Lalu aku menegaskan kalo aku ga bakal beli barang mereka, tentunya dgn alasan yg halus, karena aku ga bisa ngeluarin duit warnet tanpa seijin bos. Gimanapun juga aku harus ngehormatin mereka sbg tamu.

Kemudian mereka tampak jengkel, lalu mencoret lembar “survei” yg tadi udah dibikin. Kuitansi dan surat keterangan juga mereka ambil lagi. Kemudian mereka keluar dengan terburu-buru dengan raut muka yg masam. Waduuuuhhh… hampir aja aku kena tipu. Lah, bubuk yg sebenarnya gratis dari pemerintah malah dijual dgn harga yg mahal.

Setelah sampe rumah, aku cerita ke ibuku. Beliau langsung menanggapinya dengan serius, karena bu RT yg rumahnya ga jauh dari rumahku abis kena, lalu beli bubuk abatenya. Ya ampun… Ternyata ga Cuma didaerah warnetku aja, tapi juga nyampe rumahku yg notabene agak pelosok ini…

Hati-hati teman. Mereka memanfaatkan kondisi psikologis kita yg khawatir akan serangan penyakit DB dan chikunguya. Mereka juga dengan cerdasnya memojokkan kita agar terdesak untuk membeli bubuk abate yg mereka sediakan, kyk yg aku alamin kemaren itu. Semprul tenan.

Hmmm… sepertinya mereka banyak membaca buku ttg psikologi, makanya bisa punya modus operandi kyk gitu…

About these ads

12 Responses to “Bubuk Abate kok Mahal…”


  1. 1 setyo August 16, 2009 at 2:21 am

    waaaa…. yg pake surat tugas aja ku tolak.. hahahahaha….
    abate kok dijual..

    • 2 ditter August 16, 2009 at 3:11 am

      Hahaha… iya tu.. emang dasar niatnya nyari duit dengan cara2 yg ga terpuji… Untung aku ga sampe kena tipu… hehe…

  2. 3 Yellow August 16, 2009 at 4:54 am

    Kayak begini pernah juga datang ke rumah, selesai mereka jelasin, ku masuk rumah tutup pintu (agak kejam sih wkwkwk habis ku kesal sama tukang tipu).

  3. 5 vey February 13, 2010 at 10:58 am

    Emank harga aslinya berapa???

  4. 6 Sam July 6, 2010 at 12:32 pm

    wah, gw baru ditipu… haha
    tapi dia jual 3000 per kemasan sih… trus gw bilang gw cuma punya uang 5000… dia kasih 2, jadi ga serugi klo dikasih 20k…
    yasudha deh… anggep amal, hidup dia susah… :P

  5. 7 coepast January 1, 2011 at 3:23 pm

    busyet dah, ane barusan kena. 6 bungkus 20rebu…,
    tp emang itung2 amal awal taon dah, hehehe

  6. 8 nanang April 25, 2011 at 9:53 am

    sama ktipu jga…ne akbat pmerintah g jelas ksi info abate grtis gakx…bkanx ksi info mlah bgun gdung dpa.mpr bru

  7. 9 MIELA September 5, 2012 at 2:54 pm

    puasss habis usir emak2 jual abate ke kost .maksa lagi…masa 5 pcs 20rb .mana semua kamar kost di tawarin kebayng 12 kamar di paksa beli.yg ada di usir bareng2.nipu banget pada hal gratis ….. dasar udh tua kq masih suka nipu mana pake baju rapi berseragam mirip bu guru lagi.haduhhhh……kata bang haji TERLALU…..

  8. 10 Mawar Aisura November 26, 2013 at 11:43 am

    haduh gan,,,ane baru ketipu coba,,, ane kira bneran,,,memang itu orang e terpaksa,,,


  1. 1 Kisah selebaran dan sachet ajaib.. | Rini Bee Trackback on December 9, 2012 at 8:48 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,841 other followers

Selamat Datang!

Buku Saya

Sampul_
Indonesia Sehari-hari2

Kategori

Twitter

Arsip


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,841 other followers

%d bloggers like this: