Hewan Peliharaanku Dulu….

Kali ini aku mo nyritain kisah yg agak mengharukan, tentang hewan yg dulu pernah aku piara pas jaman SMA dulu. Biasanya kan hewan peliharaan itu anjing, kucing, atopun macan, tapi kalo aku beda, aku melihara entok. Temen-temen pada tau entok ga? Jadi entok itu bentuknya kyk bebek gitu, tapi dia lebih besar dan montok, kalo jalan pantatnya megal megol lucu banget. Nah entok yang aku punya dulu itu warnanya putih bersih, jenis kelamin cowo, cakep banget lah pokoknya.

Jadi ceritanya gini. Waktu itu pagi2 aku jalan kaki ke warung mo beli sarapan. Nah pas ngelewatin selokan kecil, ada seekor entok masih bayi sendirian yg teriak2. Pas aku perhatiin, kyknya dia itu kepisah sama orang tua dan sodara2nya.. Tapi aku bersikap masa bodoh dan meneruskan perjalan ke warung. Trus dalam perjalan pulang, aku masih ngeliat bayi entok itu nyariin keluarganya.. Ya ampun, kasian banget.. disekitar itu juga ga ada kelompok entok yg laen.. kyknya dia itu udah kepisah jauh banget dgn keluarganya.. So, karena kasian akhirnya spontan aku bawa dia pulang kerumah.. dia aku taro di belakang rumah, disitu ada timbunan barang2 bekas, kyk lemari, meja2 dsb, trus mulai sejak itu dia tinggal dibawah barang2 itu. Pertama-tamanya dia masih takut banget ma aku. Berhari-hari Cuma ngumpet terus didalem “kandang”nya, keluar Cuma pas aku kasih makan doang, itu aja kalo aku dah pergi agak jauh dari tempat makannya. Tapi lama2 dia jadi berani deket2 aku, mungkin karena ga ada temen laennya kali ya,,, O iya, dia ku namain “minti”, diadopsi dari kata “minthi” yg artinya anak entok.

Dulu pernah dia aku bawa ke kali di belakang rumah. Trus dianya seneng bgt, langsung nyebur dan berenang kemana-mana. Aku Cuma asik merhatiin aja dari jauh, takut kecipratan air. Pas dia udah puas, trus dia ngeliatin aku gitu, seolah-olah ingin mengucapkan terima kasih kalo dia udah diajak maen di kali itu. Maklumlah, kali, kubangan air dan segalam macamnya itukan emang tempat favoritnya para entok. Y udah, sambil senyum aku anggukin kepala deh. Trus dia langsung ngelanjutin maen2 nya gitu, seolah-olah ngerti dgn senyum dan anggukan kepalaku. Lalu Disitulah persahabatanku dgn dia mulai terjalin…

Tiap pagi dan sore aku selalu ngasi makan dia. Hampir tiap sore juga aku maen bareng ma dia. Kadang-kadang maen kekali, dia berenang trus aku ngeliat dari pinggir. Kdang2 dia aku ciprat2in, trus dia bales ngepak2in sayapnya bikin cipratan di air supaya aku juga ikutan basah. Haha.. lucu banget lah kita dulu itu. Kadang2 kita juga maen kesawah, cos dia seneng jalan2 dan nyari2 makanan disawah. Kalo tiap sore sepulang sekolah, pas masih didepan rumah kadang aku teriak manggil2 dia kyk gini: “minti..minti..minti..”. Eh dia langsung dateng gitu, sambil lari2 megal megol ke arah aku, trus matuk2in paruhku ke kakiku.. ternyata dia dah apal sama suara dan panggilanku. hebat ya.. Dulu dia juga sering aku ajak maen lempar2an. Jadi aku nglempar sandal dengan agak jauh, trus dia lari kenceng banget ke arah sendal itu, trus ditangkep dan digigit2in… sering banget aku ma dia maenan kyk gitu..

Beberapa hari kemudian tingkah si minti mulai aneh. Dia jadi sering gigit2in barang2 yg ada disekitarnya, entah itu kaleng bekas, sandal, kayu2, dsb. Bahkan dulu pernah ada beberapa sandal yg ilang, yang ternyata diumpetin ma minti trus digigi2tin ma dia sampe rusak. Trus tau dari tukang ayam yg sering lewat depan rumahku kalo si minti ternyata lagi masuk musim kawin. So, langsung aja aku bongkar tabunganku untuk beli entok betina buat dia, supaya dia ga bertingkah yg aneh2 lagi, supaya dia ga ngrusak sandal dirumah lagi. Beberapa bulan kemudian, minti punya anak2 yg lucu2 banget. Ada brapa dulu ya, pokoknya lumayan banyaklah, aku lupa. Tapi keluarga minti itu kerjaanya ngerusak tanamannya ibuku, sampe bikin ibuku kesel banget. Akhirnya karena terlalu banyak, satu persatu anak2nya dijualin, trus duitnya aku tabungin.. Sampe suatu saat tinggal berdua aja, si minti sama istrinya doang. Trus ga tau kenapa istrinya minti sakit, ya udah dari pada mati sia2, dia aku jual aja, trus minti akhirnya sndiri lagi deh. Pada saat itu minti dah tua banget.. Udah bertaon-taon dia kupelihara…

Nah, pas kelas 3 SMA aku berniat untuk ikut UM UGM. Sebenarnya awalnya aku ga ada rencana buat kuliah, takut ga bisa biayain, lagian temen2 SMA ku juga rata-rata pada ga kuliah. Tapi trus entah kenapa tiba2 aku punya keinginan yg kuat buat kuliah di UGM. Aku pengen ngerasain gimana rasanya kuliah di kampus yg terkenal itu. Masalah biaya setelah aku pikir2 kalo aku bisa tembus UGM kyknya ga perlu terlalu dipermasalahkan, cos di UGM katanya banyak beasiswa. Nah akhirnya aku nekat ikut UM UGM, trus orang tuaku juga dukung. Tapi saat itu keadaan ekonomi keluargaku lagi parah2nya, ga punya duit juga buat bayar pendaftaran UM UGM yg menurutku mahal itu, kalo ga salah sekitar 150ribu. Ya udah, aku ngebongkar celenganku aja, dan ternyata duitnya juga masih kurang banget. Trus ortu ku usul gimana kalo jual minti aja.. Edaaaannn..pertamanya aku ga setuju banget.. gila aja, aku dah bareng dia selama bertaon-taon.. Trus ortuku bilang kalo minti tu dah tua, trus sendrian juga, kasian, mungkin dia bakalan lebih bahagia kalo dijual trus dipotong sama yg beli, dari mati sia-sia dirumah, ga ada manfaatnya.. Setelah aku pikir2, bener juga… tapi aku beneran ga tega kalo dia sampe mati disembelih.. tapi aku sadar kalo makhluk unggas itu diciptakan emang untuk keperluan manusia, dan bakalan mati dengan tenang kalo dia bisa berguna bagi manusia. Akhirnya aku mutusin buat ngejual dia, tapi alasan utamanya karena ga mo ngliat dia mati dirumah ku ini. Aku ga tega…

Sebelum minti dijual, aku sempet ngasi salam perpisahan ke dia, dan kyknya dia juga ngerti dan ngangguk2 gitu.. sial, aku jadi bener2 terharu, dan sesaat jadi berat banget buat nglepas dia… tapi apa boleh buat, keputusan udah diambil….

Akhirnya setelah minti dijual, uang ku jadi cukup buat bayar UM UGM. Aku mulai belajar keras dan mati2an supaya bisa ngerjain soal2 UM dengan baik dan maksimal. Alhamdulillah akhirnya aku bisa tembus UGM, dan itu berarti pengorbanan minti sama sekali ga sia-sia. Sekarang ini aku malah udah skripsi, dan kalo ga ada aral melintang, Insya Allah taon ini aku dah diwisuda… Amin…

Buat minti, terima kasih ya…. Terima Kasih atas semuanya… Pengorbananmu akhirnya ga menjadi hal yang sia-sia… semoga kamu bisa tenang di alam sana…

About these ads

10 Responses to “Hewan Peliharaanku Dulu….”


  1. 1 aprillins April 12, 2009 at 12:48 pm

    mengharukan banget………… soalnya aku juga punya peliharaaan dulu..

  2. 3 sepatu balet April 15, 2009 at 9:53 am

    kmu nih ya, dasar anak ragil, bener2 kesepian,, hehehe..
    tumben kau ga nge blog hari ini,,

  3. 5 anak makazzar September 22, 2010 at 6:53 am

    wow……… seru…. sekali……………. masih ada gak cerita yang laennya ????????

  4. 7 beli buku online January 5, 2014 at 11:34 am

    Woah! I’m really enjoying the template/theme of this website.
    It’s simple, yet effective. A lot of times it’s tough to get that
    “perfect balance” between usability and visual appeal. I must say that you’ve done a
    very good job with this. Additionally, the blog loads very quick for
    me on Opera. Superb Blog!

  5. 8 Chandra Iman April 16, 2014 at 11:48 am

    ngena banget kisahnya, thanks sudah share, tidak ada pengorbanan yang sia-sia :)

  6. 10 Antonio April 20, 2014 at 9:51 pm

    Bagus, bagus. Ane kasih jempol++


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,867 other followers

Selamat Datang!

Buku Saya

Sampul_
Indonesia Sehari-hari2
25 pesan Rasul Sehari-hari

Kategori

Twitter

Arsip


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,867 other followers

%d bloggers like this: